JURNAL LINGKUNGAN HIDUP

BUMI LESTARI LANGIT BEBAS POLUSI

HUBUNGAN KONDISI FISIK RUMAH DAN LINGKUNGAN SEKITARNYA DENGAN KEJADIAN MALARIA DI DESA JERANGLAH KECAMATAN KAYU KUNYIT KABUPATEN BENGKULU SELATAN October 13, 2011

Filed under: Kesehatan — Urip Santoso @ 11:41 am
Tags: ,

Oleh: E L V I   H A Y A N I

ABSTRAK

Malaria masih merupakan masalah kesehatan di Indonesia. Kejadian malaria disebabkan adanya kontak manusia dengan nyamuk malaria dan didukung oleh kondisi perumahan dan lingkungan yang kurang baik. Adapun tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui hubungan dan risiko kondisi fisik rumah dan lingkungan sekitar rumah dengan kejadian malaria di Desa Jeranglah Kecamatan Kabupaten Bengkulu Selatan.

Penelitian ini dilakukan dalam bentuk survei lapangan yang bersifat observasional dengan pendekatan case control. Variabel-variabel bebas adalah kondisi fisik rumah antara lain : ventilasi, langit-langit, dinding. Kondisi lingkungan sekitar rumah antara lain: semak-semak, parit atau selokan, dan kandang ternak. Dapat disimpulkan bahwa kondisi fisik rumah dan lingkungan sekitar rumah menunjukkan adanya hubungan yang bermakna terhadap kejadian malaria maka disarankan adanya penyuluhan bagi masyarakat serta perbaikan dan kebersihan pada kondisi fisik rumah dan lingkungan sekitar rumah.

Kata kunci : Kondisi Fisik, Lingkungan, Malaria

BAB I. PENDAHULUAN

1.1  Latar Belakang

Malaria masih menjadi masalah kesehatan di Indonesia sampai saat ini. Derajat endemisitas malaria di Indonesia berbeda antara satu daerah dengan daerah lain (Pribadi dan Sungkar, 1994). Data hasil Survei Kesehatan Rumah Tangga (SKRT) tahun 2001 menunjukkan jumlah penderita malaria klinis di seluruh Indonesia mencapai 15 juta orang dan 43 ribu diantaranya meninggal. Jumlah penderita malaria cenderung mengalami kenaikan pertahunnya Tahun 2006, wabah malaria dinyatakan sebagai Kejadian Luar Biasa (KLB) di 7 provinsi, dengan jumlah penderita mencapai 1.107 orang, 23 diantaranya meninggal. Sedangkan tahun 2007 KLB terjadi di 8 provinsi, dengan jumlah penderita mencapai 1.256 orang dan mengakibatkan 74 penderitanya meninggal dunia (Zubersafawi, 2009).

Kepala Dinas Kesehatan Kota Bengkulu drg Mixon Sahbuddin mengatakan, wilayah Bengkulu masih tinggi risiko terhadap penyakit malaria sehingga perlu keseriusan untuk mengatasi penyebaran penyakit tersebut. “Pengidap penyakit malaria di daerah ini makin meningkat, selama semester I tahun ini penderita malaria klinis mencapai 3.566 orang,”. Mixon Sahbuddin mengatakan, jumlah penderita kian meningkat selama 3 bulan terakhir hingga mencapai 4.088 orang, sehingga jumlah penderita malaria klinis di Kota Bengkulu selama tahun ini mencapai 7.654 orang. Untuk mencegah berkembangnya penyakit yang ditularkan nyamuk tersebut, katanya, masyarakat perlu meningkatkan pola hidup sehat dan bersih. Pemerintah Kota Bengkulu mengimbau masyarakat untuk membudayakan pola hidup sehat dengan membersihkan lingkungan untuk menghindari dari sebaran penyakit musim hujan. “Kita meminta masyarakat lebih memperhatikan lingkungan saat musim hujan dengan sanitasi sehingga dapat menekan perkembangbiakan nyamuk penyebab penyakit malaria,”. Menurutnya, tingginya intensitas curah hujan nyamuk penyebar penyakit itu dengan mudah berkembang, untuk mengurangi perlu kebersihan lingkungan yang perlu dibudayakan sehingga menjadikan pola hidup sehat. http://www.bankdata.depkes.go.id/propinsi

Seperti diketahui, penyakit malaria yang disebabkan oleh gigitan nyamuk akan berkurang apabila masyarakat memahami akan kebersihan lingkungan sehingga tidak ada celah nyamuk bersarang atau berkembangbiak, langkah itu mengurangi sebaran penyakit yang menyerang kesehatan manusia. Adanya kasus di daerah tersebut menunjukkan kondisi fisik rumah dan lingkungan sekitar rumah bahwa penularan penyakit masih terus barlangsung dan pengendalian vector harus dilakukan.

Kesakitan malaria sampai saat ini disebabkan karena adanya kontak nyamuk dengan manusia sebagai vektor malaria. Kalau di suatu daerah dijumpai kasus malaria dan ada nyamuk yang menjadi atau diduga sebagai vektornya serta ada tempat perindukannya maka sudah dapat dipastikan bahwa penularan terjadi di daerah tersebut (Barodji, 2000). Berdasarkan hasil penelitian Darmadi (2002), diketahui bahwa ada hubungan yang bermakna antara dengan kejadian malaria.

Kasus malaria di Kecamatan Kayu Kunyit pada tahun 2010 terdapat di Desa Jeranglah dengan jumlah penderita yang positif malaria sebanyak 174 orang. Sedangkan jumlah penderita malaria pada Januari–Desember sebanyak 205 orang (Puskesmas Kayu Kunyit). Laporan Bulanan DINKES Bengkulu Selatan.

Kasus malaria di Desa Jeranglah diperkirakan berkaitan dengan kondisi lingkungan fisik rumah yaitu mudah tidaknya nyamuk masuk ke dalam rumah yang dipengaruhi oleh ventilasi yang dipasang kawat kasa, kerapatan dinding dan adanya langit-langit rumah. Kondisi lingkungan sekitar rumah yang mendukung perindukan nyamuk yaitu ada tidaknya tempat perindukan dan persinggahan nyamuk di sekitar rumah. Karena dilihat dari bionomik vektor di daerah ini, bahwa pada siang hari Anopheles maculates dan Anopheles balabacensis ditemukan istirahat di semak-semak dan di kandang kambing yang terbuat dari bambu. Tempat perkembangbiakannya di parit atau selokan dan di genangan-genangan air jernih. Sedangkan perilaku menghisap darah sejak sore hari dan paling banyak menggigit sekitar pukul 21.00-03.00 (Lestari dkk, 2007).

(Amrul pranoto, 1993) Nyamuk pada musim kemarau lebih tinggi dibanding musim penghujan kejadian ini disebabkan tempat perindukan vektor yang berupa genangan-genangan air sungai lebih banyak ditemukan pada musim kemarau, sedangkan pada musim penghujan tidak diemukan genangan air disungai-sungai kecil di Indonesia, penyakit malaria yang menular lewat vektor nyamuk ini masih merupkan probelema. Masih ada sekitar 42,85 juta penduduk Indonesia didaerah berisiko tinggi terserang malaria. Daerah-daerah terpencil yang kehidupan ekonomi masyarakatnya berkaitan dengan hasil hutan, merupakan daerah berisiko tinggi terkena penyakit malaria khususnya daerah yang mobilitas perpindahan penduduknya tinggi (daerah transmigrasi), kondisi lingkungan hidup dan sanitasi yang buruk, serta infrastruktur kesehatan yang lemah. Di daerah pemukiman antara tahun 1983-1990, diantara transmigrasi terjadi hampir 5.500 kasus penyakit malaria (Arcole Marganta 1996).

Faktor lingkungan adalah lingkungan dimana manusia dan nyamuk berada yang memungkinkan terjadinya penularan malaria setempat (indigenous), lingkungan tersebut terbagi atas lingkungan fisik, lingkungan kimia, lingkungan biologik dan lingkungan sosial budaya.

Berdasarkan uraian latar belakang di atas, penulis melakukan penelitian tentang malaria kaitanya dengan faktor tersebut. Dengan judul penelitian “Hubungan kondisi fisik rumah dan lingkungan sekitar rumah dengan kejadian malaria di Desa Jeranglah  Kecamatan Kayu Kunyit Kabupaten Bengkulu selatan.

 

1.2  Rumusan Masalah

 

1.  Masalah umum

Apakah ada hubungan antara kondisi fisik rumah dan lingkungan

sekitar rumah dengan kejadian malaria di Desa Jeranglah Kecamatan Kayu Kunyit Kabupaten Bengkulu Selatan?

2.  Masalah Khusus

a.    Adakah hubungan antara ada tidaknya kawat kasa pada ventilasi rumah dengan kejadian malaria di Desa Jeranglah Kecamatan Kayu Kunyit Kabupaten Bengkulu Selatan?

b.   Adakah hubungan antara ada tidaknya langit-langit pada semu atau sebagian ruangan rumah dengan kejadian malaria di Desa Jeranglah Kecamatan Kayu Kunyit Kabupaten Bengkulu Selatan?

c.     Adakah hubungan antara kerapatan dinding rumah dilihat dari ada

tidaknya lubang lebih dari 1,5 mm² pada dinding dengan kejadian malaria di Desa Jeranglah Kecamatan Kayu Kunyit Kabupaten Bengkulu Selatan?

d.   Adakah hubungan antara ada tidaknya semak-semak di sekitar rumah dengan kejadian malaria di Desa Jeranglah Kecamatan Kayu Kunyit Kabupaten Bengkulu Selatan?

e.    Adakah hubungan antara ada tidaknya parit atau selokan di sekitar rumah dengan kejadian malaria di Desa Jeranglah Kecamatan Kayu Kunyit Kabupaten Bengkulu Selatan?

f.     Adakah hubungan antara ada tidaknya kandang ternak di sekitar rumah dengan kejadian malaria di Desa Jeranglah Kecamatan Kayu Kunyit Kabupaten Bengkulu Selatan?

1.3 Tujuan Penelitian

 

1. Tujuan umum

Tujuan umum dari penelitian ini adalah untuk mengetahui hubungan kondisi fisik rumah dan lingkungan sekitar rumah dengan kejadian malaria di Desa Jeranglah  Kecamatan Kayu Kunyit Kabupaten Bengkulu Selatan.

2. Tujuan khusus

a.   Mengetahui hubungan antara ada tidaknya kawat kasa pada ventilasi rumah dengan kejadian malaria di Desa Jeranglah Kecamatan Kayu Kunyit Kabupaten Bengkulu Selatan.

b.  Mengetahui hubungan antara ada tidaknya langit-langit pada semua atau sebagian ruangan rumah dengan kejadian malaria di Desa Jeranglah Kecamatan Kayu Kunyit Kabupaten Bengkulu Selatan.

c.  Mengetahui hubungan antara kerapatan dinding rumah dilihat dari ada tidaknya lubang lebih dari 1,5 mm² pada dinding dengan kejadian malaria di Desa Jeranglah Kecamatan Kayu Kunyit Kabupaten Bengkulu Selatan.

d.  Mengetahui hubungan antara ada tidaknya semak-semak di sekitar rumah dengan kejadian malaria di Desa Jeranglah Kecamatan Kayu Kunyit Kabupaten Bengkulu Selatan.

e.  Mengetahui hubungan antara ada tidaknya parit atau selokan di sekitar rumah dengan kejadian malaria di Desa Jeranglah Kecamatan Kayu Kunyit Kabupaten Bengkulu Selatan.

f.  Mengetahui hubungan antara ada tidaknya kandang ternak di sekitar rumah dengan kejadian malaria di Desa Jeranglah Kecamatan Kayu Kunyit Kabupaten Bengkulu Selatan.

1.3  Manfaat Penelitian

 

Penelitian ini dapat diharapkan memberikan manfaat pada beberapa

pihak antara lain :

1.  Bagi intansi kesehatan

Sebagai masukan atau bahan pertimbangan kepada pengelola progam pemberantasan penyakit menular terutama pada pengelola progam penyakit malaria.

2.  Bagi masyarakat

Sebagai sumbangan pemikiran dan bahan pertimbangan dalam upaya pencegahaan dan pemberantasaan penyakit malaria.

3.  Bagi mahasiswa

Menambah wawasan dan pengalaman bagi mahasiswa dalam menerapkan ilmu pengetahuan yang penulis peroleh dibangku kuliah.

1.4  Ruang Lingkup Penelitian

 

Ruang lingkup materi dalam penelitian ini dibatasi pada pembahasan mengenai hubungan antara kondisi fisik rumah dan lingkungan sekitar rumah dengan kejadian malaria di Desa Jeranglah Kecamatan Kayu Kunyit Kabupaten Bengkulu Selatan.

BAB II. TINJAUAN PUSTAKA

 

2.1  Pengertian Malaria

Penyakit malariaadalah suatu penyakit menular yang banyak diderita oleh penduduk di daerah tropis dan subtropics (Pusat Komunikasi Publik, Sekretariat Jenderal Departemen Kesehatan).

Malaria adalah penyakit menular yang disebabkan oleh parasit plasmodium yang ditularkan melalui gigitan nyamuk Anopheles yang terinfeksi. Penyakit ini dapat menyerang semua orang baik bayi, anak-anak maupun orang dewasa (Depkes RI, 1991).

Malaria adalah suatu penyakit akut dan bias menjadi kronik, di sebabkan oleh protozoa yang di sebut plasmodium yang dalam sala satu tahap perkembang biakannya akan memasuki dan menghancurkan sel-sel darah merah (Iskandar Zulkarnain 1996). Penyakit tersebut semula banyak ditemukan di daerah rawa-rawa dan dikira disebabkan oleh udara rawa yang buruk, sehingga dikenal sebagai malaria (mal = jelek; aria=udara). Epidemiologi malaria mempelajari penyebaran penyakit malaria dan factor-faktor yang mempengaruhinya, di dalam masyarakat.

2.2    Epidemiologi Malaria

A. Definisi Epidemilogi Malaria

Epidemiologi malaria adalah ilmu yang mempelajari tentang penyebaran malaria dan faktor-faktor yang mempengaruhinya dalam masyarakat. Dalam epidemiologi selalu ada 3 faktor yang diselidiki: host (manusia sebagai host intermediate dan nyamuk sebagai host definitif), agent (penyebab penyakit malaria, plasmodium) dan environment (lingkungan).

Penyebaran malaria terjadi bila ketiga faktor tersebut saling mendukung.

1.  Agent (parasit malaria)

Agent atau penyebab penyakit malaria adalah semua unsur atau elemen hidup ataupun tidak hidup dalam kehadirannya bila diikuti dengan kontak yang efektif dengan manusia yang rentan akan memudahkan terjadinya suatu proses penyakit. Agent penyebab malaria adalah protozoa dari genus plasmodium.

2.   Host (Pejamu)

a.  Manusia (host intermediate)

Penyakit malaria dapat menginfeksi setiap manusia, ada beberapa faktor intrinsik yang dapat mempengaruhi manusia sebagai penjamu penyakit malaria antara lain: usia/umur, jenis kelamin, suku/ras, sosial ekonomi, status perkawinan, riwayat penyakit sebelumnya, cara hidup, keturunan, status gizi, dan tingkat imunitas.

b.  Nyamuk (host definitif)

Nyamuk Anopheles yang menghisap darah hanya nyamuk Anopheles betina. Darah diperlukan untuk pertumbuhan telurnya. Perilaku nyamuk sangat menentukan dalam proses penularan malaria. Beberapa sifat dan perilaku sangat penting adalah :

1)  Tempat hinggap atau istirahat

a) Eksofilik: nyamuk hinggap dan istirahat di luar rumah.

b) Endofilik: nyamuk hinggap dan istirahat di dalam rumah.

2)  Tempat menggigit

a) Eksofagik: lebih suka menggigit di luar rumah.

b) Endofagik: lebih suka menggigit di dalam rumah.

3)  Obyek yang digigit

a) Antrofofilik: lebih suka menggigit manusia.

b) Zoofilik: lebih suka menggigit binatang.

4)  Faktor lain yang penting adalah :

a) Umur nyamuk (longevity) semakin panjang umur nyamuk semakin besar kemungkinannya untuk menjadi penular atau vektor malaria.

b)   Kerentanan nyamuk terhadap infeksi gametosit.

c)   Frekuensi menggigit manusia.

d) Siklus gonotrofik yaitu waktu yang diperlukan untuk matangnya telur.

3.  Environment (lingkungan)

Lingkungan adalah lingkungan manusia dan nyamuk berada. Nyamuk berkembang biak dengan baik bila lingkungannya sesuai dengan keadaan yang dibutuhkan oleh nyamuk untuk berkembang biak. Kondisi lingkungan yang mendukung perkembangan nyamuk tidak sama tiap jenis/spesies nyamuk. Nyamuk Anopheles aconitus cocok pada daerah perbukitan dengan sawah non teknis berteras, saluran air yang banyak ditumbuhi rumput yang menghambat aliran air. Nyamuk Anopheles balabacensis cocok pada daerah perbukitan yang banyak terdapat hutan dan perkebunan. Jenis nyamuk Anopheles maculatus dan Anopheles balabacensis sangat cocok berkembang biak pada tempat genangan air seperti bekas jejak kaki, bekas jejak roda kendaraan dan bekas lubang galian. Lingkungan yang mendukung kehidupan dan perkembangbiakkan nyamuk dapat dikelompokkan menjadi 4 (empat) macam yaitu:

a.   Lingkungan Fisik

Lingkungan fisik yang berkaitan dengan umur dan perkembangbiakkan nyamuk Anopheles antara lain :

1)   Suhu udara

Suhu udara sangat mempengaruhi panjang pendeknya siklus sporogoni atau masa inkubasi ekstrinsik. Makin tinggi suhu makin pendek masa inkubasi ekstrinsik, dan sebaliknya makin rendah suhu makin panjang masa inkubasi ekstrinsik.

2)   Kelembaban Udara

Kelembaban yang rendah akan memperpendek umur nyamuk. Kelembaban mempengaruhi kecepatan berkembang biak, kebiasaan menggigit, istirahat dan lain-lain dari nyamuk.

3)  Hujan

Terdapat hubungan langsung antara hujan dan perkembangan larva nyamuk menjadi bentuk dewasa. Besar kecilnya pengaruh tergantung pada jenis hujan, derasnya hujan, jumlah hari hujan, jenis vektor dan jenis tempat perindukan. Hujan yang diselingi panas akan memperbesar kemungkinan berkembangbiaknya Anopheles.

4)  Angin

Kecepatan angin pada saat matahari terbit dan terbenam yang merupakan saat terbangnya nyamuk ke dalam atau ke luar rumah, adalah salah satu faktor yang ikut menentukan jumlah kontak antara manusia dan nyamuk. Jarak terbang nyamuk dapat diperpendek atau diperpanjang tergantung kepada arah angin.

5)  Sinar matahari

Pengaruh sinar matahari terhadap pertumbuhan larva nyamuk berbeda-beda. Anopheles sundaicus lebih suka tempat yang teduh. Sebaliknya Anopheles hyrcanus lebih menyukai tempat yang terbuka. Anopheles barbirostris dapat hidup baik di tempat yang teduh maupun tempat yang terang.

6)  Arus air

Anopheles barbirostris menyukai tempat perindukan yang airnya statis atau mengalir sedikit. Anopheles minimus menyukai tempat perindukan yang aliran airnya cukup deras dan Anopheles letifer di tempat yang airnya tergenang.

b.   Lingkungan Kimiawi

Lingkungan kimiawi sampai saat ini baru diketahui pengaruhnya adalah kadar garam tempat perindukan, misalnya Anopheles sundaicus tumbuh pada air payau dengan kadar garam 1,2- 2% dan tidak dapat berkembang biak pada kadar garam 4%.

c.   Lingkungan Biologik

Lingkungan biologik tumbuhan bakau, lumut, ganggang dan berbagai jenis tumbuhan lain dapat mempengaruhi kehidupan larva nyamuk Anopheles karena dapat menghalangi sinar masuk atau melindungi dari serangan makhluk hidup yang lain. Adanya berbagai jenis ikan pemakan larva seperti ikan kepala timah, ikan gabus, ikan nila, mujair dan lain-lain akan mempengaruhi populasi nyamuk.

d.   Lingkungan sosial budaya

Faktor ini besar pengaruhnya dibandingkan dengan faktor lingkungan lain. Kebiasaan untuk berada di luar rumah sampai larut malam dimana vektornya lebih bersifat eksofilik dan eksofagik akan memperbesar jumlah gigitan nyamuk. Penggunaan kelambu, pemasangan kawat kasa pada ventilasi, jendela yang tidak terbuka sampai senja, dinding rumah yang rapat dan adanya langit-langit rumah serta penggunaan zat penolak nyamuk yang intensitasnya berbeda sesuai dengan perbedaan status sosial masyarakat, akan mempengaruhi angka kesakitan malaria. Faktor yang cukup penting adalah pandangan masyarakat terhadap penyakit malaria, apabila malaria dianggap sebagai suatu kebutuhan untuk diatasi, upaya untuk menyehatkan lingkungan akan dilaksanakan oleh masyarakat. Dampak dari laju pembangunan yang cepat adalah timbulnya tempat perindukan buatan manusia sendiri seperti pembuatan bendungan, penambangan timah/emas dan tempat pemukiman baru menimbulkan perubahan lingkungan yang menguntungkan bagi nyamuk malaria (Depkes RI, 1999).

B. Penyebab Penyakit Malaria

Agent penyebab malaria ialah makhluk hidup Genus Plasmodia, Famili Plasmodiidae dari Ordo Coccidiidae. Sampai saat ini di Indonesia dikenal empat spesies parasit malaria pada manusia, yaitu :

1.  Plasmodium falciparum: penyebab penyakit tropika yang sering menyebabkan malaria berat/malaria otak yang fatal, gejala seranganya timbul berselang setiap dua hari (48 jam) sekali.

2.  Plasmodium vivax: penyebab penyakit malaria tertiana yang gejala   serangannya timbul berselang setiap tiga hari.

3.      Plasmodium malariae: penyebab penyakit malaria quartana yang gejala

serangannya timbul berselang setiap empat hari.

4.     Plasmodium ovale: jenis ini jarang ditemui di Indonesia, banyak dijumpai di Afrika dan Pasifik Barat. Seorang penderita dapat dihinggapi lebih dari satu jenis plasmodium, infeksi demikian disebut infeksi campuran (mixed infection). Yang terbanyak terdiri dari dua campuran, yaitu Plasmodium falciparum dengan Plasmodiumvivax atau Plasmodium malariae. Infeksi campuran biasanya terjadi di daerah yang angka penularannya tinggi (Depkes RI, 2006) Parasit malaria memerlukan dua macam siklus kehidupan untuk kelangsungan hidupnya, yaitu siklus hidup dalam tubuh manusia terjadi pertumbuhan bentuk aseksual dan siklus hidup dalam tubuh nyamuk Anopheles terjadi fase reproduksi seksual (Prabowo, 2004). Gejala klinis malaria biasanya terdiri dari 3 stadium yang berurutan yaitu stadium dingin, stadium demam, dan stadium berkeringat.

a.  Stadium dingin (cold stage)

Stadium ini mulai dengan menggigil dan perasaan yang sangat dingin. Gigi gemeretak dan penderita biasanya menutupi tubuhnya dengan segala macam pakaian dan selimut yang tersedia. Nadi cepat tetapi lemah, bibir dan jari-jari pucat atau sianosis, kulit kering dan pucat, penderita mungkin muntah dan pada anak-anak sering terjadi kejang. Stadium ini berlangsung antara 15 menit sampai 1 jam.

b.  Stadium demam ( hot stage)

Stadium ini penderita merasa kepanasan. Muka merah, kulit kering dan terasa sangat panas seperti terbakar, sakit kepala, mual serta muntah seringkali terjadi. Nadi menjadi kuat lagi. Biasanya penderita menjadi sangat haus dan suhu badan dapat meningkat sampai 41C atau lebih. Stadium ini berlangsung antara 2-12 jam. Demam disebabkan karena pecahnya sizon darah yang telah matang dan masuknya merosoit darah ke dalam aliran darah.

c.  Stadium berkeringat (sweating stage)

Stadium ini penderita berkeringat banyak sekali, sampai-sampai tempat tidurnya basah, kemudian suhu badan menurun dengan cepat, kadang-kadang sampai di bawah normal. Penderita dapat tidur dengan nyenyak, badan terasa lemah setelah bangun. Stadium ini berlangsung 2-4 jam (Soegijanto, 2004). Gejala-gejala tersebut tidak selalu ditemukan pada setiap penderita, dan ini tergantung pada spesies parasit, umur, dan tingkat imunitas penderita (Sutisna, 2002).

C.  Cara Penularan

Dikenal adanya berbagai cara penularan malaria :

1.   Penularan secara alamiah

Penularan ini terjadi melalui gigitan nyamuk Anopheles.

2.   Penularan yang tidak alamiah

a.   Malaria bawaan (congenital)

Terjadi pada bayi yang baru dilahirkan karena ibunya menderita malaria. Penularan terjadi melalui tali pusat atau plasenta.

b.  Secara mekanik

Penularan terjadi melalui transfusi darah melalui jarum suntik. Penularan melalui jarum suntik banyak terjadi pada para morfinis yang menggunakan jarum suntik yang tidak steril.

c.   Secara oral (melalui mulut)

Cara penularan ini pernah dibuktikan pada burung, ayam (Plasmodium gallinasium), burung dara (Plasmodium relection) dan monyet (Plasmodium knowlesi). Pada umumnya sumber infeksi bagi malaria pada manusia adalah manusia lain yang sakit malaria baik dengan gejala maupun tanpa gejala klinis (Rampengan, 1993).

 

D.  Pencegahan Penyakit Malaria

Pencegahan penyakit malaria secara garis besar dapat dikelompokkan menjadi beberapa kegiatan :

1. Pencegahan terhadap parasit yaitu dengan pengobatan profilaksis atau pengobatan pencegahan.

a.  Orang yang akan berpergian ke daerah-daerah endemis malaria harus minum obat antimalaria sekurang-kurangnya seminggu sebelum keberangkatan sampai empat minggu setelah orang tersebut meninggalkan daerah endemis malaria.

b.  Wanita hamil yang akan berpergian ke daerah endemis malaria

diperingatkan tentang risiko yang mengancam kehamilannya. Sebelum berpergian, ibu hamil disarankan untuk berkonsultasi ke klinik atau rumah sakit dan mendapatkan obat antimalaria.

c.  Bayi dan anak-anak berusia di bawah empat tahun dan hidup di daerah endemis malaria harus mendapat obat anti malaria karena tingkat kematian bayi/anak akibat infeksi malaria cukup tinggi.

2.   Pencegahan terhadap vektor/gigitan nyamuk.

Daerah yang jumlah penderitanya sangat banyak, tindakan untuk menghindari gigitan nyamuk sangat penting. Maka dari itu disarankan untuk memakai baju lengan panjang dan celana panjang saat keluar rumah terutama pada malam hari, memasang kawat kasa di jendela dan ventilasi rumah, serta menggunakan kelambu saat tidur. Masyarakat juga dapat memakai minyak anti nyamuk saat tidur dimalam hari untuk mencegah gigitan nyamuk malaria, karena biasanya vektor malaria menggigit pada malam hari (Prabowo, 2004).

E.  Pemberantasan Penyakit Malaria

Penyebaran penyakit malaria disebabkan oleh tiga komponen yang saling berkaitan yaitu host, agent, dan environment merupakan mata rantai penularan. Pemberantasan malaria harus ditujukan untuk memutus penularan penyakit malaria, dengan sasaran antara lain :

1.   Penemuan penderita

Penemuan penderita secara dini merupakan salah satu cara memutus penyebaran penyakit malaria. Kegiatan tersebut antara lain dilakukan dengan penemuan penderita malaria secara aktif (ACD = Active Case Detection) dilakukan oleh petugas juru malaria desa yang mengunjungi rumah secara teratur. Penemuan penderita secara pasif (PCD = Passive Case Detection) yakni berdasarkan kunjungan pasien di unit pelayanan kesehatan (puskesmas pembantu, puskesmas, dan rumah sakit) yang menunjukkan gejala klinis malaria.

2.   Pengobatan penderita

Kegiatan pengobatan penderita antara lain :

a. Pengobatan malaria klinis, adalah pengobatan penderita malaria agnosa klinis tanpa pemeriksaan laboratorium.

b.  Pengobatan radikal, adalah pengobatan penderita malaria berdasarkan

diagnosa secara klinis dan pemeriksaan laboratorium sediaan darah.

c. Pengobatan MDA (Mass Drug Administration), adalah pengobatan massal pada saat KLB, mencakup > 80% jumlah penduduk di daerah tersebut yang diobati.

d.  Profilaksis, adalah pengobatan pencegahan dengan sasaran warga transmigrasi dan ibu hamil di daerah endemis malaria.

3.   Pemberantasan vektor

Pemberantasan vektor dilakukan antara lain dengan penyemprotan rumah menggunakan insektisida untuk membunuh nyamuk dewasa, membunuh jentik melalui kegiatan anti larva atau larvasiding dan menghilangkan atau mengurangi tempat perindukan nyamuk untuk mengurangi jumlah nyamuk (Depkes RI, 1999).

2.3 Faktor-faktor yang berhubungan dengan malaria

Faktor-faktor yang berhubungan dengan kejadian penyakit malaria antara lain:

1.   Faktor Lingkungan fisik

a.   Kondisi fisik rumah

Rumah adalah struktur fisik, orang menggunakan untuk tempat berlindung yang dilengkapi beberapa fasilitas yang berguna untuk kesehatan jasmani dan rohani baik untuk keluarga maupun individu. Rumah merupakan salah satu kebutuhan pokok manusia disamping pangan dan sandang, agar rumah dapat berfungsi sebagai tempat tinggal yang baik diperlukan beberapa persyaratan. Rumah sehat harus memenuhi beberapa persyaratan, antara lain :

1)   Rumah harus dibangun sedemikian rupa sehingga dapat terpenuhi

kebutuhan fisik dasar dari penghuninya. Hal-hal yang perlu

diperhatikan di sini ialah :

a)  Rumah tersebut harus terjamin penerangannya yang dibedakan

atas cahaya matahari dan lampu.

b) Rumah tersebut harus mempunyai ventilasi yang sempurna, sehingga aliran udara segar dapat terpelihara.

c) Rumah tersebut dibangun sedemikian rupa sehingga dapat dipertahankan suhu lingkungan.

2) Rumah harus dibangun sedemikian rupa sehingga dapat terpenuhi kebutuhan kejiwaan dasar dari penghuninya. Hal-hal yang perlu diperhatikan adalah :

a) Terjamin berlangsungnya hubungan yang serasi antara anggota keluarga yang tinggal bersama.

b) Menyediakan sarana yang memungkinkan dalam pelaksanaan pekerjaan rumah tangga tanpa menimbulkan kelelahan yang berlebihan.

3) Rumah tersebut harus dibangun sedemikian rupa sehingga dapat melindungi penghuni dari penularan penyakit atau berhubungan dengan zat-zat yang membahayakan kesehatan. Hal-hal yang perlu diperhatikan adalah :

a)  Rumah yang di dalamnya tersedia air bersih yang cukup.

b)  Ada tempat pembuangan sampah dan tinja yang baik.

c)  Terlindung dari pengotoran terhadap makanan.

d) Tidak menjadi tempat bersarang binatang melata ataupun penyebab penyakit lainnya.

4) Rumah harus dibangun sedemikian rupa sehingga melindungi penghuni dari kemungkinan terjadinya bahaya kecelakaan. Hal-hal yang perlu diperhatikan adalah :

a) Rumah yang kokoh.

b) Terhindar dari bahaya kebakaran.

c) Alat-alat listrik yang terlindungi.

d) Terlindung dari kecelakaan lalu lintas (Azwar, 1996).

Kondisi fisik rumah berkaitan sekali dengan kejadian malaria, terutama yang berkaitan dengan mudah atau tidaknya nyamuk masuk ke dalam rumah adalah ventilasi yang tidak di pasang kawat kasa dapat mempermudah nyamuk masuk kedalam rumah. Langit-langit atau pembatas ruangan dinding bagian atas dengan atap yang terbuat dari kayu, internit maupun anyaman bambu halus sebagai penghalang masuknya nyamuk ke dalam rumah dilihat dari ada tidaknya langit-langit pada semua atau sebagian ruangan rumah. Kualitas dinding yang tidak rapat jika dinding rumah terbuat dari anyaman bambu kasar ataupun kayu/papan yang terdapat lubang lebih dari 1,5 mm² akan mempermudah nyamuk masuk ke dalam rumah (Darmadi, 2002).

b.  Lingkungan rumah

Lingkungan fisik yang diperhatikan dalam kejadian malaria adalah jarak rumah dari tempat istirahat dan tempat perindukan yang disenangi nyamuk Anopheless seperti adanya semak yang rimbun akan menghalangi sinar matahari menembus permukaan tanah, sehingga adanya semak-semak yang rimbun berakibat lingkungan menjadi teduh serta lembab dan keadaan ini merupakan tempat istirahat yang disenangi nyamuk Anopheles, parit atau selokan yang digunakan untuk pembuangan air merupakan tempat berkembang biak yang disenangi nyamuk, dan kandang ternak sebagai tempat istirahat nyamuk sehingga jumlah populasi nyamuk di sekitar rumah bertambah (Handayani dkk, 2008).

c. Kondisi lingkungan yang sesuai dengan bionomik vektor malaria

1) Anopheles aconitus

Di Indonesia nyamuk ini terdapat hampir diseluruh kepulauan, kecuali Maluku dan Irian. Biasanya dapat dijumpai di dataran rendah tetapi lebih banyak didapat di daerah kaki gunung pada ketinggian 400-1000 m. Jentiknya terdapat di sawah dan saluran irigasi. Sawah yang akan ditanami dan mulai diberi air, yang masih ada batang padi dan jerami yang berserakan, merupakan sarang yang sangat baik. Nyamuk dewasa hinggap dalam rumah dan kandang, tetapi tempat hinggap yang paling disukai ialah di luar rumah, pada tebing yang curam, gelap dan lembab. Juga terdapat diantara semak belukar didekat sarangnya. Jarak terbangnya dapat mencapai 1,5 km, tetapi mereka jarang terdapat jauh dari sarangnya. Terbangnya pada malam hari untuk menghisap darah. (Iskandar dkk, 1985)

2)  Anopheles balabacensis

Anopheles balabacensis ditemukan sepanjang tahun baik pada musim hujan maupun musim kemarau. Pada musim hujan tempat perkembangbiakan spesies tersebut adalah di aliran mata air yang tergenang, di genangan-genangan air hujan di tanah, dan di lubanglubang batu. Sering didapatkan juga pada parit yang alirannya terhenti. Pada musim kemarau sumber air tanah berkurang sehingga terbentuk genangan-genangan air sepanjang sungai. Genangan genangan air tersebut dimanfaatkan sebagai tempat perkembangbiakkan Anopheles balabacensis. Nyamuk dewasa lebih suka menghisap darah manusia dari pada darah binatang (Barodji dkk, 2001).

3)   Anopheles maculatus

Spesies nyamuk ini umumnya berkembangbiak pada genangan-genangan air tawar jernih baik di tanah seperti di mata air, galian-galian pasir atau belik, genangan air hujan maupun genangan air di sungai yang berbatu-batu kecil yang terbentuk karena sumber air kurang sehingga air tidak mengalir dan menggenang di sepanjang sungai serta mendapat sinar matahari langsung. Perilaku menghisap darah baik di dalam maupun di luar rumah paling banyak sekitar pukul 22.00. Spesies ini pada siang hari ditemukan istirahat di luar rumah pada tempat-tempat yang teduh antara lain di kandang sapi dan kerbau, di semak-semak, di lubang-lubang di tanah pada tebing dan lubang-lubang tempat pembuangan sampah. Selama penangkapan pada siang hari tidak pernah menemukan Anopheles maculatus istirahat di dalam rumah (Boesri dkk, 2003). Jarak terbangnya kurang lebih 1 km tetapi mereka jarang terdapat jauh dari sarangnya dan lebih suka mengigit binatang dari pada manusia (Iskandar dkk, 1985).

4)  Anopheles sundaicus

Tempat perindukan nyamuk Anopheles sundaicus umumnya di air payau yang banyak tumbuhan air atau lumut dan mendapat sinar matahari langsung seperti muara sungai yang tergenang, di lagun, dan di genangan-genangan air payau diantara hutan bakau dengan salinitas 1,2-2%. Nyamuk dewasa senang hinggap di dalam rumah (Barodji dkk, 1993).

2.   Faktor Perilaku

Upaya pencegahan penyakit malaria salah satunya adalah melalui pendidikan kesehatan masyarakat, dan tujuan akhir dari pendidikan kesehatan masyarakat adalah perubahan perilaku yang belum sehat menjadi perilaku sehat, artinya perilaku yang mendasarkan pada prinsipprinsip sehat atau kesehatan. Pendidikan yang diberikan kepada masyarakat harus direncanakan dengan menggunakan strategi yang tepat disesuaikan dengan kelompok sasaran dan permasalahan kesehatan masyarakat yang ada. Strategi tersebut mencakup metode/cara, pendekatan dan tekhnik yang mungkin digunakan untuk mempengaruhi faktor prediposisi, pemungkin dan penguat yang secara langsung atau tidak langsung mempengaruhi perilaku (Machfoedz dkk, 2005).

Strategi yang tepat agar masyarakat mudah dan cepat menerima pesan diperlukan alat bantu yang disebut peraga. Semakin banyak indra yang digunakan untuk menerima pesan semakin banyak dan jelas pula pengetahuan yang diperoleh ( Depkes RI, 1999).

Praktik atau perilaku keluarga terhadap upaya mengurangi gigitan nyamuk malaria adalah:

a.  Kebiasaan menggunakan kelambu

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa menggunakan kelambu secara teratur pada waktu malam hari dapat mengurangi kejadian malaria. Penduduk yang tidak menggunakan kelambu mempunyai resiko 6,44 kali terkena malaria (Barodji 2000).

b.  Kebiasaan menghindari gigitan nyamuk

Untuk menghindari gigitan nyamuk digunakan obat semprot, obat poles atau obat nyamuk bakar sehingga memperkecil kontak dengan nyamuk (Depkes RI, 1992).

c.  Kebiasaan berada di luar rumah pada malam hari Nyamuk penular malaria mempunyai keaktifan menggigit pada malam hari. Menurut Lestari (2007) nyamuk Anopheles paling aktif mencari darah pukul 21.00-03.00. Menurut Darmadi (2002) kebiasaan penduduk barada di luar rumah pada malam hari antara pukul 21.00 s/d 22.00 berhubungan erat dengan kejadian malaria, karena frekuensi menghisap darah jam tersebut tinggi.

2.4 Kerangka Penelitian

Berdasarkan teori yang telah dipaparkan tersebut maka dapat disusun kerangka teori sebagai berikut :

Gambar 1. Kerangka Teori Penelitian

I. Kerangka Konsep

 

Variabel bebas                                                                      Variabel terikat

 

 

 

 

 

 

Gambar 2. Kerangka Konsep

2.5 Hipotesis Penelitian

1.  Ada hubungan antara kawat kasa pada ventilasi rumah dengan kejadian malaria di Desa Jeranglah Kecamatan Kayu Kunyit  Kabupaten Bengkulu Selatan.

2.  Ada hubungan antara langit-langit pada semua ruangan rumah dengan kejadian malaria di Desa Jeranglah Kecamatan Kayu Kunyit Kabupaten Bengkulu Selatan.

3.  Ada hubungan antara kerapatan dinding rumah dengan kejadian malaria di Desa Jeranglah Kecamatan Kayu Kunyit Kabupaten Bengkulu Selatan. Kejadian Malaria

4.   Ada hubungan antara semak-semak di sekitar rumah dengan kejadian malaria di Desa Jeranglah Kecamatan Kayu Kunyit Kabupaten Bengkulu Selatan.

5.  Ada hubungan antara parit atau selokan di sekitar rumah dengan kejadian malaria di Desa Jeranglah Kecamatan Kayu Kunyit  Kabupaten Bengkulu Selatan.

6.  Ada hubungan antara kandang ternak di sekitar rumah dengan kejadian malaria di Desa Jeranglah Kecamatan Kayu Kunyit Kabupaten Bengkulu Selatan.

 

BAB III

KESIMPULAN DAN SARAN

 

3.1  Kesimpulan

Beberapa faktor yang ada pada variable kondisi fisik rumah dan kondisi lingkungan sekitar rumah, dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut :

Pada variabel kondisi fisik rumah

1.  Ada hubungan yang signifikan antara kawat kasa pada ventilasi rumah dengan kejadian malaria di Desa Jeranglah Kecamatan Kayu Kunyit Kabupaten Bengkulu Selatan.

2.  Ada hubungan yang signifikan antara langit-langit pada semua atau sebagian ruangan rumah dengan kejadian malaria di Desa Jeranglah Kecamatan Kayu Kunyit  Kabupaten Bengkulu Selatan.

3.  Ada hubungan yang signifikan antara kerapatan dinding rumah dilihat dari lubang lebih dari 1,5 mm² pada dinding dengan kejadian malaria di Desa Jeranglah Kecamatan Kayu Kunyit Kabupaten Bengkulu Selatan.

Pada variabel kondisi lingkungan sekitar rumah

1.  Ada hubungan yang signifikan antara semak-semak di sekitar rumah dengan kejadian malaria di Desa Jeranglah Kecamatan Kayu Kunyit  Kabupaten Bengkulu Selatan.

2. Ada hubungan yang signifikan antara parit atau selokan di sekitar rumah dengan kejadian malaria di Desa Jeranglah Kecamatan Kayu Kunyit Kabupaten Bengkulu Selatan.

3.  Ada hubungan yang signifikan antara kandang ternak di sekitar rumah dengan kejadian malaria di Desa Jeranglah Kecamatan Kayu Kunyit Kabupaten Bengkulu Selatan.

3.2  SARAN

Saran-saran yang dapat disampaikan antara lain :

1.   Bagi Instansi Kesehatan

a. Diperlukan adanya tambahan penyuluhan kesehatan bagi masyarakat khususnya tentang malaria. Hal ini dapat dilakukan melalui sosialisasi pada saat PKK, Posyandu, atau pada saat ke Puskesmas.

b. Perlu meningkatkan kegiatan PJB (Pemantauan Jentik Berkala) ditiap rumah atau di tempat-tempat umum seperti sekolah, masjid, pasar, terminal, dan mengangkat juru pemantau jentik.

2.   Bagi Masyarakat

a. Ventilasi yang ada di rumah hendaknya dipasang kawat kasa untuk menghindari masuknya nyamuk ke dalam rumah.

b. Rumah hendaknya dipasang langit-langit untuk mencegah masuknya nyamuk ke dalam rumah yang melalui celah atau lubang antara atap dengan dinding bagian atas.

c.  Dinding rumah dibuat rapat agar nyamuk tidak dapat masuk ke dalam rumah.

d.  Membersihkan semak-semak yang ada di sekitar rumah secara teratur.

e. Parit atau selokan dipelihara secara rutin baik kebersihan maupun kelancaran aliran airnya.

f.  Hendaknya penempatan kandang ternak di pinggiran desa atau dekat dengan sawah secara bersama-sama dengan sistim penjagaan bergantian.

3.   Bagi Peneliti Berikutnya

Hasil penelitian ini dapat menjadi bahan referensi untuk melakukan penelitian tentang penyakit malaria. Karena pada dasarnya masih terdapat faktor lain yang menyebabkan kejadian penyakit malaria seperti perilaku pencegahan gigitan nyamuk, tingkat imunitas dan resistensi terhadap obat.

 

DAFTAR PUSTAKA

 

Abednego HM. 1996. Situasi Malaria dan Masalah Penanggulangannya di    Indonesia. Jakarta: Dirjen PPM dan PLP.

Azwar A. 1996. Pengantar Ilmu Kesehatan Lingkungan. Jakarta: Mutiara Sumber Widya.

Barodji. 2000. Pemanfaatan hasil Survai Entomologi dalam Pemberantasan Malaria, disampaikan dalam seminar Hasil-hasil kegiatan SLPV Sulawesi Tengah, Palu.

Budiarto E. 2001. Biostatistik untuk Kedokteran dan Kesehatan Masyarakat. Jakarta: EGC.

Darmadi. 2002. Hubungan Kondisi Fisik Rumah dan Lingkungan Sekitar Rumah serta Praktik Pencegahan dengan Kejadian Malaria di Desa Buaran Kecamatan Mayong Kabupaten Jepara. Semarang: FKM UNDIP.

Depkes RI. 1991. Pedoman Kerja Puskesmas Jilid III. Jakarta: Depkes RI.

________. 1992. Petunjuk Pengendalian Lingkungan di Daerah Fokus Malaria.

Jakarta : Depkes RI.

________. 1998. Modul Epidemiologi. Jakarta : Depkes RI.

________. 1999. Epidemiologi Malaria. Jakarta : Depkes RI.

________. 1999. Modul Epidemiologi 1. Jakarta: Depkes RI.

________. 1999. Modul Manajemen Pemberantasan Penyakit Malaria 6.

Jakarta: Depkes RI.

________. 2003. Modul Entomologi Malaria. Jakarta : Depkes RI.

________. 2006. Modul Parasitologi Malaria. Salatiga: B2P2VRP.

Gambiro PY. 1998. Studi Beberapa Faktor yang Berpengaruh Terhadap Kejadian Malaria di Puskesmas Mayong 1 Kabupaten Jepara. Yogyakarta: UGM.

Handayani L., Pebrorizal., Soeyoko. Faktor Risiko Penularan Malaria Vivak. Berita Kedokteran Masyarakat. Vol. 24. No. 1. Maret 2008:38-43.

Iskandar A., Sudjain C., Sanropic D. Et all. 1985. Pemberantasan Serangga dan Binatang Pengganggu. Jakarta: Depkes RI.

Lestari EW., Sukowati S., Soekidjo., dan Wigati. Vektor Malaria di Daerah Bukit Menoreh, Purworejo, Jawa Tengah. Media Penelitian dan Pengembangan Kesehatan. Vol. 17. No. 1. 2007:30-35.

Machfoedz I., Suryani E., Sutrisno., Santosa S. 2005. Pendidikan Kesehatan Bagian dari Promosi Kesehatan. Yogyakarta: Fitramaya.

Murti B. 1997. Prinsip dan Metode Riset Epidemiologi. Yogyakarta : Gajah Mada University Press.

Murti B. 2006. Desain dan Ukuran Sampel untuk Penelitian Kuantitatif dan Kualitatif di Bidang Kesehatan. Yogyakarta: Gajah Mada University Press.

Notoatmodjo S. 2005.Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta : PT Rineka Cipta.

Prabowo A. 2004. Malaria Mencegah dan Mengatasinya. Jakarta: Puspa Swara.

Pribadi W dan Sungkar S. 1994. Malaria. Jakarta: Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia.

Rampengan TH dan Laurentz IR. 1993. Penyakit Infeksi Tropik pada Anak. Jakarta: Buku Kedokteran EGC.

Romadhon Y. 2001. Hubungan Beberapa Faktor Lingkungan dengan Kejadian Malaria di Kecamatan Salaman Kabupaten Magelang. Semarang: FKM UNDIP.

Shinta dan Sukowati S. Pengetahuan, Sikap, dan Perilaku Tokoh Masyarakat tentang Malaria di Kabupaten Purworejo, Jawa Tengah. Media Penelitian dan Pengembangan Kesehatan. Vol. 15. No. 1. 2005:29-34.

Soegijanto S. 2004. Kumpulan Makalah Penyakit Tropis dan Infeksi di Indonesia jilid 1. Surabaya: Airlangga University Press.

Sutisna P. 2004. Malaria Secara Ringkas. Jakarta: Buku Kedokteran EGC.

Waluyo T. 2001. Hubungan Kondisi Fisik Rumah dan Lingkungan Sekitar Rumah dengan Kejadian Malaria di Desa Pagelak Kecamatan Madukoro Kabupaten Banjarnegara. Semarang: FKM UNDIP.

Zubersafawi. 2009. Membebaskan Negeri dari Malaria.

 

One Response to “HUBUNGAN KONDISI FISIK RUMAH DAN LINGKUNGAN SEKITARNYA DENGAN KEJADIAN MALARIA DI DESA JERANGLAH KECAMATAN KAYU KUNYIT KABUPATEN BENGKULU SELATAN”

  1. dwi juwita Says:

    diatas kan ada kerangka penelitian, ada gambar 1 tapi kok gambar nya ngga muncul ya? itu gambar nya mana yah?


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 63 other followers