JURNAL LINGKUNGAN HIDUP

BUMI LESTARI LANGIT BEBAS POLUSI

KEBIJAKAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP DENGAN PENGELOLAAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN DAN BERWAWASAN LINGKUNGAN March 22, 2012

Filed under: lingkungan — Urip Santoso @ 11:57 pm
Tags: ,

OLEH: RENSI PEBRENI

PENDAHULUAN

A.   Latar Belakang

Tanpa kita sadari bahwa banyaknya revolusi yang terjadi seiring dengan perkembangan teknologi dan budaya yang ada dalam kehidupan manusia, telah menimbulkan berbagai macam permasalahan yang muncul. Tingkat peradaban manusia yang semakin hari semakin berkembang membuat kita senantiasa berurusan dengan lingkungan yang semakin hari sulit untuk dihindari.

Perkembangan lingkungan yang semakin tercemar memungkinkan terjadinya suatu krisis terhadap lingkungan sosial. Krisis terhadap lingkungan hidup merupakan suatu tantangan yang sangat besar. Tantangan ini didapati berlaku terutama di negara-negara yang sedang membangun karena adanya berbagai aktivitas pembangunan yang bertujuan meningkatkan kesejahteraan umat manusia yang sering pula membawa dampak terhadap perubahan lingkungan.

Usaha untuk meningkatkan kualitas hidup telah dimulai sejak peradaban manusia ribuan tahun yang silam, yaitu dalam usaha mendapatkan kesenangan hidup yang akan dinikmati diri sendiri maupun untuk diwariskan kepada generasiyang akan datang. Peningkatan kualitas ini tentunya telah terasa sejak adanya revolusi yang ada di Eropa dengan ditandai dengan adanya revolusi industri.

Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi serta tumbuhnya industri yang begitu pesat pada saat itu tentunya dirasakan pengaruhnya baik itu yangmenyangkut dampak positif maupun dampak negatifnya. Dampak positifnya tentunya terjadinya peningkatan mutu dan kualitas hidup yang lebih komplek dengan ditandai dengan adanya kesenangan dan impian manusia yang menjadi lebih mudah untuk diwujudkan dalam kehidupan mereka sehari-hari. Akan tetapi dampak negatif dari adanya revolusi industri ini tentunya harus lebih diwaspadai untuk tidak terjadi suatu kerusakan dalam tatanan lingkungan yang ada baik itu lingkungan hidup maupun lingkungan sosial. Dalam perkembangannya, tatanan lingkungan hidup maupun lingkungan sosial hendaknya senantiasa diperhatikan agar tidak mendatangkan berbagai jenis bencana. Untuk itu diperlukan tanggungjawab dari semua elemen masyarakat dalam menjaga tatanan lingkungan hidup dan lingkungan sosial sehingga diharapkan akan tercipta suatu cara pandang yang lebih baik dalam memandang lingkungan itu sendiri.

Masalah-masalah lingkungan hidup dapat menjadi bencana yang dapat mempengaruhi kualitas hidup manusia. Tanda-tanda masalah lingkungan hidup seperti adanya polusi, global warming, fotokimia kabut, hujan asam, erosi, banjir, instrusi dan lain sebagainya sudah mulai terlihat sejak pertengahan abad ke -20. Masalah-masalah mengenai kerusakan lingkungan tentanya harus mulai lebih diperhatikan dalam rangka memberikan suatu cara pandang yang baru agar dapat memberikan suatu cara pandang yang mengedepankan adanya suatu upaya perlindungan terhadap lingkungan sehingga secara tidak langsung dapat memberikan suatu konstribusi dalam menghindari bahaya ikutan yang lebih parah terhadap perkembangan manusia dan makhluk hidup yang selama ini mendiami bumi maupun terhadap kelestarian lingkungan hidup.

Dalam setiap upaya kita untuk senantiasa memenuhi kebutuhan baik itu dilihat dari segi badaniah dan ruhaniyah, kita senantiasa tidak bisa terlepas dari suatu keadaan yang lebih dikenal dengan lingkungan hidup. Dalam kenyataannya, lingkungan hidup telah memberikan suatu energi positif yang dapat memberikan suatu perasaan yang lebih mengedepankan suatu persepsi bahwa dalam memenuhi kebutuhan yang hendak dicapai oleh tiap-tiapp manusia yang hidup di dunia initidak lepas dari faktor alam. Hal ini lebih dikenal dengan daya dukung lingkungan. Daya dukung lingkungan merupakan suatu kemampuan alam untuk mendukung kehidupan manusia harus dijaga agar senantiasa dapat memberikan dukungan yang maksimum kepada kehidupan manusia. Daya dukung alam dapat berkurang sejalan dengan perubahan waktu. Daya dukung alam dapat berkurang sejalan dengan perkembangan waktu. Daya dukung alam dapat berupa kekayaan alam yang terdapat didalam bumi (permukaan bumi dan perut bumi). Daya dukung alam ini tentunya sangat berdampak terhadap kelangsungan hidup manusia. Oleh karena itu, keberadaan lingkungan alam harus perlu dijaga dalam suatu eksistensinya terhadap daya dukung alam agar tidak rusak.

Secara garis besar, ada beberapa faktor yang menyebabkan kerusakan daya dukung alam, diantaranya adalah kerusakan dalam (internal) dan kerusakan luar (external). Kerusakan dalam adalah kerusakan yang disebabkan oleh alam itu sendiri. Kerusakan jenis ini sangat sulit untuk dicegah karena merupakan suatu proses alami yang sangat sulit untuk diduga, seperti letusan gunung berapi yang dapat merusak lingkungan, gempa bumi yang berakibat runtuhnya lapisan tanah yang dapat mengancam organisme hayati maupun non hayati dan lain sebagainya. Kerusakan yang bersifat dari dalam ini biasanya berlangsung sangat cepat dan pengaruh yang ditimbulkan dari adanya kerusakan ini adalah sangat lama. Kerusakan luar (external) adalah kerusakan yang disebabkan oleh aktivitas manusia dalam pengelolaan alam dalam usaha peningkatan kualitas hidup. Kerusakan luar ini pada umumnya disebabkan oleh aktivitas pabrik yang mengeluarkan limbah, ataupun membuka sumber daya alam tanpa memperhatikan lingkungan hidup serta tidak mempelajari segi efektivitasnya dan dampaknya terhadap lingkungan disekitarnya. Beberapa contoh penyebab kerusakan daya dukung alam yang berasal dari luar adalah pencemaran udara dari pabrik dankendaraan bermotor, pembuangan limbah pabrik yang belum diolah dulu menjadi pembuangan limbah yang bersahabat dengan alam. Karena kerusakan faktor luar ini disebabkan oleh ulah manusia, maka manusia hendaknya lebih bertanggungjawab terhadap adanya upaya untuk merusak lingkungan hidup.

Hal ini tercermin dari akibat pengelolaan lingkungan hidup yang tidak benar dan akibat pencemaran lingkungan yang ada sampai sekarang ini, diperkirakan dalam masa 300 (tiga ratus) tahun belakangan ini telah banyak spesies yang sudah punah dari muka bumi ini, dan semakin lama akan semakin bertambah sehingga dikhawatirkan suatu saat manusia akan dapat menjadi korban kepunahan. Menurut fakta ini, maka perlu adanya upaya penyelematan lingkungan hidup. Usaha seperti ini tentunya dimulai dari diri sendiri. Setiap individu harus memberikan suatu sumbangan dan penyelamatan lingkungan demi kelestarian lingkungan hidup. Dengan demikian, maka sebagai warga masyarakat diseluruh dunia harus lebih peka terhadap lingkungan. Namun demikian tidak dapat dinafikan bahwa ada dampak yang tersirat di masyarakat bahwa perusakan lingkungan hidup itu hampir sama dengan industrialisasi sehinga tanggung jawab sangat diperlukan untuk mengatasinya. Hal ini tentunya menjadi tugas setiap individu untuk mengingatkan masyarakat bahwa setiap tindakan yang mencemari lingkungan dengan zat kimia berbahaya perlu diperhatikan terhadap pengelolaan lingkungan hidup untuk lebih baik dimasa yang akan datang.

Seperti yang telah diketahui bersama, adanya kerusakan lingkungan lebih banyak dikarenakan adanya ulah manusia dan adanya faktor alam yang ada selama ini. Tentunya salah satu faktor yang melatar belakangi dari adanyakerusakan yang dapat dicegah dan dimintakan pertanggungjawaban dalam pengelolaan lingkungan adalah fator dari luar.

Seperti yang telah disinggung pada pernyataan terdahulu bahwa, salah satu faktor yang dapat mengganggu keseimbangan lingkungan dan dapat berdampak bagi perkembangan sumber daya alam dan lingkungan hidup adalah berasal dari luar. Hal ini tentunya berasal dari manusia yang dengan cipta, rasa dan karsanya berusaha untuk memenuhi kebutuhan dan mendapatkan hal-hal yang diimpikan oleh masing-masing masyarakat. Salah satu yang menjadi pertimbangan dari masyarakat adalah adanya faktor alam yang tersedia untuk terus digali agar kebutuhan yang dimaksudkan dapat terpenuhi. Hal ini tentunya tercermin dengan yang terjadi di Kabupaten Kaur.

Kabupaten Kaur merupakan salah satu kabupaten di Provinsi Bengkulu yang masyarakatnya memiliki mobilitas yang tinggi dalam menggapai setiap kebutuhan dan impiannya. Hal ini ditandai dengan banyaknya pembangunan-pembanguan diberbagai bidang. Proses pembangunan ini juga mengakibatkan mobilitas penduduk semakin meningkat sehingga keadaan ini membuka peluang untuk meningkatkan sistem perekonomian dan meningkatnya masalah pencemaran. Sebagai langkah awal dari pemerintah Kabupaten Kaur adalah dengan menerbitkan berbagai peraturan daerah yang digunakan untuk melindungi dan mengatur elemen masyarakat untuk senantiasa mendukung setiap langkah dalam melakukan pembenahan terhadap lingkungan hidup untuk menuju pada suatu pembangungan lingkungan hidup dalam upaya pengelolaan pembangunan yang berkelanjutan dan berwawasan lingkungan. Secara garis besar, upaya pembangunan lingkungan hidup dalam upaya pengelolaan pembangunan yang berkelanjutan dan berwawasan lingkungan diharapkan mampu memberikan suatu gambaran yang jelas mengenai hal-hal yang diharapkan mampu untuk mendukung masyarakat dalam memenuhi kebutuhan yang dimilikinya dengan tetap memperhatikan lingkungan hidup dengan lebih mengedepankan suatu etika dan pengetahuan mengenai lingkungandalam suatu cara pandang yang dimiliki oleh masyarakat dan pemerintah Kabupaten Kaur.

B.   Perumusan Masalah

Bertitik pada latar belakang dari pernyataan tersebut bahwa di Kabupaten Kaur dalam melaksanakan pembangunan yang ada, berusaha untuk mengedepankan pembangunan lingkungan hidup dalam upaya pengelolaan pembangunan berkelanjutan dengan berwawasan lingkungan. Oleh karena itu, dalam penelitian ini, penulis ingin mengkaji mengenai upaya dari pemerintah Kabupaten Kaur dalam melakukan pembangunan disegala bidang dengan tetap mengedepankan perlindungan lingkungan.

C.   Kerangka Teoritis

Pembaharuan hukum lingkungan pada dasarnya dapat menerapkan pemikiran kepada tiap-tiap elemen masyarakat dalam menentukan suatu kebijakan (policy) dalam menentukan arah pembangunan lingkungan hidup dan pemahaman wawasan lingkungan. Dalam mengkaji suatu konsep sosial, kebijakan bahkan hukum, tidak bisa dilepaskan dari tatanan sosial (order) yang melatar belakanginya. Suatu konsep, kebijakan, bahkan hukum bisa saja menjadi tidak relevan karena berada pada suatu tatanan sosial yang sudah berubah. Pergeseran sistem penyelenggaraan kepemerintahan dari model sentralistik menuju desentralisasi sekarang ini merupakan bagian dari perubahan tatanan sosial yang juga turut mempengaruhi implementasi konsep pembangunan yang berkelanjutan di Indonesia.

Dalam konteks pemahaman pengawasan dan pengelolaan lingkungan hidup, telah dibicarakan dalam suatu pertemuan komunitas internasional di Rio de Janeiro pada tahun 1972, yang dikenal dengan nama Rios Summit, masalah kelestarian lingkungan hidup semakin penting dan bersifat global. Masalah Pengawasan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup menjadi salah satu faktor yang sangat menentukan dalam keberhasilan kelestarian lingkungan hidup.  Berbagai komponen dilibatkan diantaranya adalah pemerintah, wakil rakyat, anggota perdagangan, masyarakat dan organisasi non pemerintah yang merupakan suatu lembaga atau institusi yang diselenggarakan oleh masyarakat yang sepatutnya secara bersama-sama perlu mempunyai komitmen terhadap kelestarian lingkungan hidup. Peranan pemerintah terhadap pemahaman dari suatu upaya untuk memberikan suatu pengelolaan lingkungan yang berwawasan lingkungan.

Terdapat berbagai cara yang digunakan dalam meningkatkan pengelolaan pembangunan lingkungan berkelanjutan yang berwawasan lingkungan hidup. Sebagian besar mempunyai pendekatan berdasarkan masalah-masalah tertentu seperti masalah pencemaran udara, pencemaran air, sampah dan sebagainya. Namun terdapat juga pendekatan yang lebih luas dan menyeluruh melalui ekonomi dan juga sumber ekologi. Pemahaman terhadap ekosistem sangat penting dalam upaya pengelolaan lingkungan hidup karena pertimbangan sosial sangat erat kaitannya dengan proses politik dan pengambilan keputusan dalam pengembangan pengethauam lingkungan hidup.

Lebih lanjut lagi, fakta yang didapat dalam kehidupan masyarakat ternyata didominasi materialisme yaitu pandangan terhadap kehidupan yang lebih baik ternyata mampu untuk mengubah peradaban manusia yang pada akhirnya mengarah pada terciptanya krisis lingkungan hidup. Sebagai contoh terjadinya permasalahan lingkungan hidup dan konflik sosial di India yang disebabkan oleh pembangunan dengan tidak disertai dengan pengaturan lingkungan hidup yaitu konflik antara keperluan ekonomi dan tuntutan pelestarian lingkungan hidup. Dalam kasus ini, investasi pada tambak udang yang dilakukan harus dibayar mahal terhadap perubahan lingkungan hidup yang merugikan masyarakat dan negara. Perubahan hutan nakau menjadi tambak mengakibatkan krisis lingkungan hidup yaitu pencemaran air dan penggaraman air sumur yang digunakan sebagaisumber air minum penduduk.

Eksploitasi lingkungan hidup yang berlebihan juga dapat memberikan dampak negatif terhadap lingkungan hidup seperti yang terjadi di Meksiko. Eksploitasi berlebihan terhadap lembah Toluca sebagai sumber air untuk pabrik di Meksiko dan Toluca diakhiri dengan pengeringan daerah rawa, penurunan arussungai yang mengakibatkan masalah serius terhadap ekologi sosial, serta mempengaruhi ekonomi secara global. Untuk mengurangi dampak yang lebih buruk, maka Meksiko diberlakukan Undang-Undang Lingkungan Hidup yang di dalamnya mengatur pembukaan kawasan baru agar kelestarian sumber air dapat terjaga dengan baik.

Banyak kasus bencana alam yang disebabkan oleh kekurang pengetahuan kesadaran dan pemberlakuan Undang-Undang dalam Pengawasan dan pengelolaan Lingkungan Hidup. Misalnya adanya tuntutan kehilangan budaya,manusia dan harta benda di Marshall Island yang disebabkan oleh pengujiansenjata nuklir di Perusahaan Amerika pada tahun 1940-1950. Dari berbagai kasus yang terjadi sampai saat ini bahwa secara empiris diperoleh bahwa telah banyak pencemaran lingkungan hidup yang terjadi diberbagai negara di seluruh dunia yang bersumber daru kurangnya perhatian masyarakat terhadap pengelolaan lingkungan hidup. Pencemaran lingkungan hidup yang dianggap sebagai pencemaran global seperti yang pernah terjadi di Brazil pada tahun 2000, telah mengakibatkan masalah lingkungan hidup karenatumpahan minyak sebanyak 1,3 juta tom dari perusahaan minyak milik pemerintah di pantai Rio de Janiero.

Dalam usaha mengurangi dampak negatif yang disebabkan oleh pengelolaan lingkungan hidup yang tidak benar, maka diperlukan suatu peraturan yang mengikat dan dipatuhi oleh komponen negara. Pemberlakuan undangundang mengenai lingkungan hidup yang telah dilakukan di Amerika Serikat yang lebih dikenal dengan (United State Enviromental Protection Agency)merupakan salah satu usaha dalam pelestarian lingkungan hidup, pencemaran air, pencemaran udara dan limbah secara efektif dalam pengawasan dan pengelolaan lingkungan hidup.

Untuk menjaga kelestarian lingkungan hidup, ditingkat internasional telah disetujui pemberlakuan Undang-Undang Lingkungan Hidup yang berlaku dan dipatuhi oleh komponen negara dan masyarakat di seluruh dunia. Berbagai undang-undang telah diterbitkan untuk pengawasan dan pengelolaan lingkungan hidup. Beberapa diantaranya adalah undang-undang untuk penyelamatan lingkungan laut, untuk pengawasan penggunaan air, untuk pengawasan kualitas suara dan lain sebagainya.Pemberlakuan Undang-Undang Lingkungan Hidup sangat efektif dalam peningkatan kualitas lingkungan hidup suatu negara. Sebagai contoh dalam rangka untuk meningkatkan kualitas lingkungan hidup di Kanada yan dapat dilakukan dengan berbagai cara, seperti memberlakukan Undang-Undang Lingkungan Hidup yang disebut dengan traditional regulatory approach dan pendekatan baru melalui program instrumen ekonomi, program pembersihan ekonomi, program pembersihan sukarela dan program penghargaan. Pendekatan baru ini ternyata sangat efektif untuk mendorong penjagaan, pengawasan dan konservasi lingkungan hidup.

Sebagai implementasi pemberlakuan Undang-Undang Lingkungan Hidup yang muncul secara global, berbagai permasalahan lingkungan hidup telah berhasil dibawa ke pengadilan. Dari berbagai kasus lingkungan hidup yang berhasil dibawa di pengadilan, ada yang memihak kepada masyarakat, akan tetapi pada umumnya kasus lingkungan hidup yang dibawa ke pengadilan tersebut berhasil menuntut pemilik perusahan/pabrik untuk melaksanakan pengelolaan dan pengawasan lingkungan hidup, sehingga aktivitas. Kepentingan lingkungan hidup harus dipikirkan secara global dan dalamjangka waktu yang panjang demi kesejahteraan umat manusia, walaupun dalam pelaksanaannya berbentuk skala lokal.

Pada dasarnya ada 3 (tiga) prinsip yang menjadi landasan untuk pengembangan Undang-Undang Lingkungan Hidup yaitu prinsip yang berhubungan dengan institusi nasional dan prinsip  yang merujuk kepada Piagam Persatuan Bangsa-Bangsa dan asas-asas hukum Internasional. Berikutnya prinsip yang secara jelas memberikan arah kepada pengembangan Undang- Undang Lingkungan Hidup. Rumusan prinsip itu disajikan sebagai berikut:

“Negara harus bekerja sama membuat undang-undang internasional menyangkut tanggung jawab dan bayaran ganti rugi terhadap korban polusi dan kerusakanlingkungan hidup yang disebabkan oleh aktivitas dan perselisihan.” (Djasman Djamin, Loc. Cit :29)

Pengawasan dan pengelolaan lingkungan hidup yang diuraikan dan ditafsirkan di dalam Undang-Undang Lingkungan Hidup bermaksud agar dapat dijalankan secara sistematik, terorganisasi dan ditaati oleh seluruh masyarakat. Oleh karena itu, Undang-Undang Lingkungan Hidup berorientasi kepada pola undang-undang yang jelas, teratur, efektif dan efisien. Untuk pengawasan lingkungan telah terbentuk suatu lembaga internasional untuk lingkungan hidup dan pembangunan yang melibatkan berbagai negara.  Pengelolaan lingkungan hidup yang dilakukan oleh berbagai institusi bersama dengan kementerian lingkungan. Istilah “banking on biosphere” sangatlah penting yaitu instrumen ekonomi digunakan untuk melindungi lingkungan hidup. Indonesia juga telah membuat Undang-Undang Pengaturan Lingkungan Hidup, termasuk kawasan pantai yang digubah dari Enviromental Management Act. Undang-undang ini bertujuan untuk melindungi lingkungan hidup pantai. Penjagaan kelestarian wilayah pantai sangat diperlukan karena berbagai faktor nasional dan internasional dapat mempengaruhi pengelolaan lingkungan hidup pantai di Indonesia, termasuk rencana pembangunan jangka pendek dan jangka panjang yang sudah diberlakukan.

`Berdasarkan dengan uraian diatas bahwa pengawasan dan pengelolaan lingkungan hidup telah menjadi suatu yang penting bagi setiap negara. Masing-masing negara telah pula melengkapi undang-undang lingkungan hidup. Instrumen ini merupakan rujukan dan acuan utama bagi institusi yang berkaitan dengan melaksanakan pengawasan dan pengelolaan lingkungan hidup. Undang-undang lingkungan hidup yang dibuat di negara masing-masing itu mempunyai kepentingan yang sama yaitu menjaga dan melestarikan lingkungan hidup untuk kepentingan hidup manusia, walaupun pola pelaksaanaannya ada perbedaan sesuai dengan dimensi politik, ekonomi, sosial budaya setiap negara.

TINJAUAN PUSTAKA 

A.   PENGERTIAN KEBIJAKAN

Pada umumnya para ahli menterjemahkan kata policy sebagai kebijaksanaan. Budi Winarno cenderung mengartikan policy sebagai kebijakan. Karena kebijakan dianggap sebagai perbuatan atau tindakan pemerintah yang berada dalam ruang publik dalam bentuk suatu aturan. Sedangkan Esmi Warassih dan Satjipto Rahardjo cenderung mengartikan kata policy sebagai kebijaksanaan. Menurut pendapat Esmi Warassih bahwa dalam suatu policy itu seharusnya mengandung sesuatu yang bijaksana atau mengandung suatu nilai (value) dan moral yang harus dijunjung tinggi oleh pengambil atau pembuat kebijaksanaan. Terlepas dari penggunaan istilah dari para ahli tersebut, yang jelas policy dipergunakan untuk menunjuk perilaku aktor (misalnya seorang pejabat, suatu kelompok maupun suatu lembaga pemerintah) atau sejumlah aktor dalam suatu bidang kegiatan tertentu. Pengertian semacam ini dapat dipergunakan danrelatif memadai untuk keperluan pembicaraan-pembicaraan biasa, namun menjadi sistematis menyangkut analisis kebijakan publik. Pada dasarnya terdapat banyak batasan atau defenisi mengenai apa yang dimaksud dengan public policy. Salah satu defenisi mengenai kebijakan publik dikemukakan oleh Robert Eyestone, yang menyatakan bahwa kebijakan publik sebagai hubungan suatu unit pemerintah dengan lingkungannya. Konsep yang ditawarkan oleh Robert Eyestone ini mengandung pengertian yang sangat luas dan kurang pasti, karena apa yang dimaksudkan dengan kebijakan publik bisa mencakup banyak hal; sedangkan Thomas R Dye menyatakan bahwa Public policy adalah apapun yang dipilih oleh pemerintah untuk dilakukan dan tidak dilakukan. Pendapat ini pun dirasa agak tepat namun batasan ini tidak cukup memberi pembedaan yang jelas antara apa yang diputuskan pemerintah untuk dilakukan dan apa yang sebenarnya dilakukan oleh pemerintah.

Tahap-tahap dari suatu public policy meliputi.

1. Tahap penyusunan agenda, yaitu tahapan ketika para pembuat kebijakan akan menempatkan suatu masalah pada agenda policy.

2. Tahap formulasi kebijakan, yaitu tahapan pada saat masalah yang sudah masuk agenda policy kemudian dibahas oleh para pembuat kebijakan. Masalah-masalah tersebut didefenisikan untuk kemudian dicari pemecahannya yang terbaik.

3. Tahap Adopsi kebijakan, yaitu suatu tahapan yang pada akhirnya diputuskan suatu kebijakan dengan mengadopsi berbagai alternatif kebijakan yang ada dengan dukungan mayoritas atau hasil konsensus dari para pengambil keputusan.

4. Tahap implementasi kebijakan, yaitu tahapan pada saat kebijakan yang diambil telah diimplementasikan atau dijalankan. Namun dalam haltertentu tahap ini tidak mesti untuk diimplementasikan. Mungkin karena sesuatu hal policy yang sudah diambil tidak langsung diimplementasikan.

5. Tahap evaluasi, yaitu tahap penilaian terhadap suatu kebijakan yang telah dijalankan atau tidak dijalankan. Tahap ini untuk melihat sejaumana kebijakan yang diambil mampu atau tidak mampu untuk memecahkan masalah publik.

B. Pengertian Hukum Lingkungan

Berdasarkan pada Pasal 1 butir 1 Undang-Undang Nomor 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup bahwa Lingkungan Hidup adalah kesatuan ruang dengan semua benda, daya, keadaan dan makhluk hidup termasuk didalamnya manusia dan perilakunya yang mempengaruhi kelangsungan peri kehidupan dan kesejahteraan manusia serta makhluk hidup lainnya. Jadi, manusia hanyalah salah satu unsur dalam lingkungan hidup tetapi perilakunya akan mempengaruhi kelangsungan peri kehidupan dan kesejahteraan manusia serta makhluk hidup lain. Makhluk hidup yang lain termasuk binatang tidak merusak, mencemari atau menguras lingkungan. hal ini juga dijelaskan didalam penjelasan Undang-Undang Lingkungan Hidup antara lain sebagai berikut: “ Lingkungan hidup Indonesia sebagai karunia dan rahmat Tuhan Yang Maha Esa kepada rakyat dan bangsa Indonesia merupakan ruang bagi kehidupan dalam segala aspek dan mantranya sesuai dengan wawasan nusantara.”Paradigma baru mengenai lingkungan hidup inilah menjadi inspirasi munculnya suatu paradigma baru mengenai hukum lingkungan. Penggunaan hukum lingkungan ini dimaksudkan untuk menunjukkan bagian hukum yang bersangkutan dengan lingkungan fisik dan dapat diterapkan untuk mengatasi pencemaran, pengurasan dan perusakan (verontreiniging, uitputting en aantasting) lingkungan (fisik).Jadi pengertian hukum lingkungan disini hanya meliputi lingkungan fisik saja dan tidak menyangkut lingkungan sosial. Misalnya tidak meliputi pencemaran kebudayaan akan tetapi masalah lingkungan berkaitan pula dengan gejala sosial, seperti pertumbuhan penduduk, migrasi dan tingkah laku sosial dalam memproduksi, mengkonsumsi, dan rekreasi.

Hukum lingkungan pada umumnya bertujuan untuk menyelesaikan masalah lingkungan khususnya yang disebabkan oleh umat manusia. Kerusakan lingkungan atau menurunnya mutu lingkungan disebabkan juga oleh bencana alam yang kadang-kadang sangat dahsyat dan tentunya dapat mengganggu stabilitas masyarakat dalam suatu lingkungan. Masalah lingkungan bagi manusia dapat dilihat dari menurunnya kualitas lingkungan. Kualitas lingkungan menyangkut nilai lingkungan untuk kesehatan, kesejahteraan dan ketenteraman manusia. Nilai lingkungan untuk berbagai bentuk pemanfaatan. Hilang dan berkurangnya nilai lingkungan karena pemanfaatan tertentu oleh umat manusia.

Dilihat dari fungsinya, hukum lingkungan berisi kaidah-kaidah tentang perilaku masyarakat yang positif terhadap lingkungannya, langsung atau tidak langsung. Secara langsung kepada masyarakat hukum lingkungan menyebabkan apa yang dilarang apa yang diperbolehkan. Secara tidak langsung kepada warga masyarakat adalah memberikan landasan bagi yang berwenang untuk memberikan kaidah kepada masyarakat.

Jadi, hukum lingkungan mempunyai dua dimensi. Yang pertama adalah ketentuan tentang tingkah laku masyarakat, semuanya bertujuan supaya anggota masyarakat dihimbau bahkan perlu dipaksa memenuhi hukum lingkungan yang tujuannya memecahkan masalah lingkungan. Yang kedua, adalah dimensi yang memberi hak, kewajiban dan wewenang badan-badan pemerintah dalam mengelola lingkungan. Hukum lingkungan dan ilmu lingkungan pada dasarnya tidak dapat dipisahkan tetapi tidak dapat dibedakan. Dari dua komponen ini terlebih dahulu kita mulai dari ilmu lingkungan. Berbicara mengenai ilmu lingkungan tidak dapat terlepas dari dua konsep atau dengan perkataan lain ilmu lingkungan ini bertumpu pada dua konsep yakni konsep ekologi dan konsep ekosistem. Ekologi berasal dari kata oikos yang berarti rumah tangga atau tempat untuk hidup dan logos yang berarti ilmu atau studi. Jadi ekologi merupakan ilmu tentang rumah tangga makhluk hidup.29 Konsep ekologi dilihat dari segi etimologi merupakan suatu ilmu tentang makhluk hidup atau ilmu tentang makhluk hidup di dalam rumah tangganya. Dengan ekologi alam dapat dilihat sebagai jalinan sistem kehidupan yang saling terkait satu dengan yang lainnya. Ekologi dapat dibagi menjadi 2 bagian yaitu autekologi dan synekologi. Autekologi mempelajari organisme secara individual, misalnya apabila kita mempelajari sebuah pohon tertentu misalnya pohon beringin dan synekologi mempelajari kelompok-kelompok organisme yang tergabung sebagai suatu unir misalnya sasaran penelitian adalah hutan dimana pohon beringin itu hidup.

Adapun asas-asas dari ekologi tersebut menurut Nursid Sumaatmadja dalam Gatot P. Soemartono adalah 30:

1) Asas keanekaragaman

Menunjukkan bahwa makhluk hidup baik nabati maupun hewan yang ada di alam ini jenis dan jumlahnya sangat beraneka ragam. Tiap makhluk hidup tadi dapat berfungsi sebagai produsen , konsumen, pengontrol atau dikontrol oleh makhluk lainnya.

2) Asas kerja sama

Diantara tumbuh-tumbuhan dengan binatang, diantara tumbuh-tumbuhan dengan sesamanya diantara dengan sesama binatang dan binatang dengan manusiaada jalinan kerja sama yang menguntungkan yang menunjang terciptanya keseimbangan serta kestabilan, misalnya kumbang menghisap madu, sedangkan tumbuh-tumbuhan dibantu dalam melakukan penyerbukan. Burung yang selalu hinggap dipunggung kerbau tersebut sedangkan kerbau dibantu untuk menghilangkan lalat yang mengganggu dirinya.

3) Asas persaingan

Asas persaingan ini berfungsi mengontrol pertumbuhan suatu unsur atau komponen yang terlalu pesat yang dapat mengganggu keseimbangan ekologi. Misalnya burung hantu yang memangsa tikus disawah. Karena apabila jumlah tikus disawah itu berlebihan maka akan merusak tanaman dan merugikan petani.

4) Asas interaksi

Pertumbuhan dan perkembangan individu atau kelompok jenis makhluk hidup di dalam ekosistem terjadi karena ada hubungan timbal balik yang aktif antar sesamanya / tanpa adanya interaksi suatu makhluk hidup disatu pihak dan lingkungan di pihak lain akan ada yang terdesak, yang mengalami kemunduran kualitas. Dalam konteks ekologi manusia, ekologi tidak hanya terjadi diantara mekhluk hidup. Dalam hal ini, manusia dan lingkungannya pada suatu ekosistem tertentu malainkan juga antara suatu ekosistem dan ekosistem lainnya. Misalnya interaksi daerah produsen dengan daerah konsumen, daerah industri dengan daerah pedesaan.

5) Asas kesinambungan

Proses kerja sama, persaingan, interaksi diantara makhluk hidup berlangsung secara terus menerus sehingga terjadi proses yang berkesinambungan. Terputusnya suatu proses yang berkesinambungan akan dapat menimbulkan kehancuran. Misalnya pendidikan yang merupakan bentuk interaksi pada seorang anak disekolah atau suatu kelompok dengan lingkungannya terjadi

sepanjang hayat. Kemudian seiring dengan perkembangan lebih lanjut bahwa konsep ekosistem dimana konsep ekosistem ini merupakan suatu suatu sistem ekologi yang terbentuk oleh hubungan timbal balik di antara makhluk hidup dengan lingkungannya. Hal ini seperti yang telah dikemukakan oleh Jean Paul Sartre bahwa manusia berbeda dengan benda-benda lain akan keberadaannya dan dia sadar bahwa dia tahu. Berlatar belakang dengan tidak ajegnya hubungan antara manusia melakukan pengendalian sebagai upaya agar stabilnya interaksi biotic community dan abiotic community. Banyaknya aliran dalam bidang lingkungan mengakibatkan banyak pengertian tentang hukum lingkungan itu sendiri. Menurut Gatot P. Soemartono yang menyebutkan bahwa hukum itu adalah keseluruhan peraturan tentang tingkah laku manusia yang isinya tentang apa seharusnya dilakukan atau tidak dilakukan dalam kehidupan masyarakat , yang pelaksanaan peraturan tersebut dapat dipaksakan dengan suatu sanksi oleh pihak yang berwenang. Dari uraian mengenai pengertian hukum, maka hukum lingkungan adalah keseluruhan peraturan yang mengatur tentang tingkah laku orang tentang apa yang seharusnya dilakukan terhadap lingkungan yang pelaksanaan peraturan tersebut dapat dipaksakan dengan suatu sanksi oleh pihak yang berwenang. Sedangkan menurut Danusaputro hukum lingkungan adalah hukum yang mendasari penyelenggaraan perlindungan dan tata pengelolaan serta peningkatan ketahanan lingkungan. Beliaulah yang membedakan antara hukum lingkungan modern yang berorientasi kepada lingkungan atau environment oriented law dan hukum lingkungan klasik yang berorientasi pada penggunaan lingkungan atau use-environment oriented law.

Hukum lingkungan klasik menetapkan ketentuan dan norma-norma yang menjamin penggunaan dan eksploitasi sumber-sumber daya lingkungan dengan berbagai akal dan kepandaian manusia guna mencapai hasil semaksimal mungkin dan dalam jangka waktu yang sesingkat-singkatnya. Hal ini tentunya berbeda dengan konsep hukum lingkungan yang modern yang mana dalam penerapan konsep ini, hukum lingkungan menetapkan ketentuan-ketentuan atau norma norma guna mengatur perbuatan manusia dengan tujuan untuk melindungi lingkungan dan kerusakan dan kemerosotan mutunya demi menjamin kelestariannya agar dapat berlangsung secara terus menerus digunakan oleh generasi sekarang maupun generasi yang akan datang. Berdasarkan pada wacana tersebut diatas maka dalam melaksanakan konsep tersebut diatas bahwa hukum lingkungan modern yang senantiasa berorientasi pada lingkungan, maka sudah sepantasnyalah sifat dan wataknya juga mengikuti sifat dan watak dari lingkungan sendiri. Hal ini tentunya bertumpu dengan pembelajaran mengenai konsep ekologi seperti pada pembahasan diatas. Dengan orientasi kepada lingkungan ini, maka hukum lingkungan modern memiliki sifat utuh, menyeluruh yang artinya selalu berada dalam dinamika dan sifat dan wataknya. Sebaliknya, hukum lingkungan klasik lebih bersifat sektoral dan sulit untuk berubah.

Sebagai suatu disiplin ilmu yang sedang berkembang, sebagian besar hukum lingkungan merupakan bagian dari hukum administrasi, namun hukum lingkungan mengandung aspek hukum perdata, hukum pidana, hukum pajak, hukum internasional dan penataan ruang.

Semula hukum lingkungan dikenal dengan hukum gangguan (hinderrecht) yang bersifat sederhana dan mengandung aspek keperdataan. Lambat laun perkembangannya bergeser kearah hukum administrasi seiring dengan perkembangan peranan pengusaha dalam bentuk campur tangan terhadap berbagai segi kehidupan masyarakat yang lebih kompleks.

Menurut Siti Sundari Rangkuti yang menganut pendapat A.V. van den Berg bahwa pengelolaan lingkungan hidup di Indonesia berhadapan dengan hukum sebagai sarana kepentingan lingkungan yang bermacam-macam dapat dibedakan bagian-bagian dalam hukum lingkungan yaitu:34

  1. Hukum Bencana (rampenrecht);
  2. Hukum Kesehatan Lingkungan (milieuhygienerecht);
  3. Hukum tentang Sumber Daya Alam atau Konservasi (Recht betreffende natuurlijkerijkdommen);
  4. Hukum Tata Ruang (Recht betreffende de verdelling van het ruimtegebruik);
  5. Hukum Perlindungan Lingkungan (milieubeschermingsrecht).

Dengan memperhatikan perkembangan akhir-akhir ini, Koesnadi Hardjosoemantri berpendapat bahwa hukum lingkungan dapat menjadi aspek aspek sebagai berikut:

1) Hukum tata lingkungan;

Hukum tata lingkungan ini merupakan hukum tata penyelenggaraan tugas(hak dan kewajiban) kekuasaan negara berikut alat kelengkapannya dalam mengatur pengelolaan lingkungan hidup.

2) Hukum perlindungan lingkungan;

Hukum perlindungan lingkungan tidak mengenal satu bidang kebijaksanaan akan tetapi merupakan kumpulan dari peraturan perundang-undangan di bidang pengelolaan lingkungan hidup yang berkaitan dengan lingkungan biotik sampai batas tertentu juga dengan lingkungan antrophogen. Sedang kalau wujud struktural hukum perlindugan lingkungan meliputi perlindungan hayati, non hayati, buatan termasuk cagar budaya seperti nampak pada Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam dan ekosistemnya, kemudian Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1992 tentang Cagar Budaya. 3) Hukum kesehatan lingkungan;

Hukum kesehatan lingkungan adalah hukum berhubungan dengan kebijaksanaan di bidang kesehatan lingkungan dan wujud strukturalnya meliputi pemeliharaan kondisi air, tanah dan udara seperti pada PP No. 35Tahun 1991 tentang Sungai 4) Hukum pencemaran lingkungan; Hukum pencemaran lingkungan merupakan hukum yang memiliki pengaturan terhadap pencegahan dan penanggulangan pencemaran. Wujud pola hukum pencemaran lingkungan ini meliputi pencemaran air, udara, tanah seperti PP No. 12 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup.

5) Hukum lingkungan internasional;

Hukum lingkungan internasional merupakan instrumen yuridis dalam pengaturan hubungan hukum mengenai sengketa lingkungan yang sifatnya melintasi batas negara. Lapangan hukumnya meliputi hukum lingkungan perdata internasional dan hukum lingkungan pidana internasional seperti yang terdapat pada Undang-Undang Nomor 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup.

6) Hukum perselisihan lingkungan.

Hukum perselisihan lingkungan merupakan hukum yang mengatur prosedur pelaksanaan hak dan kewajiban karena adanya perkara lingkungan seperti yang diatur di Undang-Undang Nomor 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup Dari pembagian tersebut, yang perlu mendapat perhatian adalah hukum tata lingkungan. karena pada dasarnya hukum lingkungan dalam pengertian yang paling sederhana adalah hukum yang mengatur tatanan lingkungan, ditambahkan pula bahwa hukum tata lingkungan dapat juga disebut dengan hukum administrasi lingkungan atau hukum tata penyelenggaraan tugas (hak dan kewajiban) kekuasaan negara berikut alat kelengkapannya dalam mengatur pengelolaan lingkugan hidup.

Menurut Koesnadi Hardjosoemantri, hukum tata lingkungan mengatur penataan lingkungan guna mencapai keselarasan hubungan antara manusia dan lingkungan hidup baik lingkungan hidup fisik maupun lingkungan hidup sosial budaya. Hukum lingkugan ini dikembangkan dengan metode dan tata pendekatan yang berdasarkan pada asas-asas semesta, meneyeluruh dan terpadu. Maksudnya agar hukum lingkungan ini mampu memberikan gambaran dan tinjauan tentang lingkungan total. Lingkungan total disini semesta dan memancarkan sistem konsep ekologi dan sistem sosial.

 C. Perkembangan Hukum Lingkungan Di Indonesia

Pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup perlu diikuti tindakan berupa pelestarian sumber daya alam dalam rangka memajukan kesejahteraan umum seperti tercantum dalam UUD 1945. Undang-Undang Nomor 4 Tahun 1982 tentang Ketentuan-Ketentuan Pokok Pengelolaan Lingkungan Hidup sebagaimana telah diubah dan diperbarui oleh Undang- Undang Nomor 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup adalah payung dibidang pengelolaan lingkungan hidup serta sebagai dasar penyesuaian terhadap perubahan atas peraturan yang telah ada sebelumnya, serta menjadikannya sebagai satu kesatuan yang bulat dan utuh didalam suatu sistem.

Sebagai sub sistem atau bagian komponen dari sistem hukum nasional Indonesia, hukum lingkungan Indonesia di dalam dirinya membentuk suatu sistem dan sebagai suatu sistem, hukum lingkungan Indonesua mempunyai sub sistem yang terdiri atas:

1) Hukum penataan lingkungan;

2) Hukum acara lingkungan;

3) Hukum perdata lingkungan;

4) Hukum pidana lingkungan;

5) Hukum lingkungan internasional.

Kelima subsistem hukum lingkungan Indonesia ini dapat dimasukkan dalam Undang-Undang Nomor 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup. Dengan kata lain uraian ini dari masing-masing sub sistem Hukum Lingkungan Indonesia tersebut selalu dikaitkan dengan wujud dan isi Undang-Undang Lingkungan Hidup Pembagian dengan cara ini menggunakan pendekatan sistem hukum. Dari penyebutan Undang-Undang Nomor 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup telah nampak secara jelas bahwa undang-undang tersebut merupakan hukum penataan lingkungan (hidup).

Hukum acara lingkungan adalah hukum yang menetapkan dan mengatur tata cara atau prosedur pelaksanaan hak dan kewajiban yang timbul karena adanya perkara lingkungan (sebagai akibat terjadinya perusakan dan atau pencemaran lingkungan). Dalam Undang-Undang Lingkungan Hidup, hukum acara lingkungan ini disebutkan dalam bab VII Pasal 30 ayat (1), (2) dan (3), Pasal 31, Pasal 32 dan Pasal 33 ayat (1), (2) serta Pasal 34 ayat (1), (2) yang pengaturannya secara konkrit akan ditetapkan lebih lanjut dengan peraturan perundang undangan.

Hukum perdata lingkungan merupakan hukum antar perorangan yang merupakan hak dan kewajiban orang yang satu terhadap yang lain, maupun kepada negara khususnya dalam peran sertanya bagi pelestarian kemampuan lingkungan. Hukum pidana lingkungan menentukan perbuatan-perbuatan apa yang dilarang dalam kaitannya dengan lingkungan hidup. Hukum lingkungan internasional dibagi menjadi dua yaitu hukum lingkungan perdata internasional dan hukum lingkungan internasional (publik).

1) Hukum Lingkungan Perdata Internasional mengatur hubungan hukum antara warga negara suatu negara dengan warga negara dari negara lain atau antara warga negara suatu negara dengan suatu organisasi internasional, mengenai sengketa lingkungan.

2) Hukum lingkungan internasional (publik), mengatur hubungan hukum antara suatu negara dengan organisasi internasioanl serta antar organisasi internasional mengenai kasus lingkungan.

Namun demikian, sebagaimana telah diuraikan dimuka tentang pembagian hukum lingkungan yang dapat dibedakan menjadi 4 (empat) bidang besar maka, uraian mengenai hukum lingkungan Indonesiapun dapat menggunakan acuan empat bidang tersebut yaitu:

  1. Hukum penataan ruang (termasuk pengendalian penggunaan tanah dan sumber-sumber daya lingkungan);
  2. Hukum konservasi (hayati, non hayati, buatan, termasuk cagar budaya);
  3. Hukum kependudukan (termasuk kebutuhan sumber daya manusia);
  4. Hukum pencemaran lingkungan (dalam kaitannya dengan pencegahan dan penanggulangan pencemaran).

Masing-masing komponen dari hukum lingkungan Indonesia tersebut, yaitu hukum penataan ruang, hukum konservasi, hukum kependudukan dan hukumpencemaran lingkungan, harus dapat dikaitkan dan mengacu pada keseluruhan peraturan yang berlaku di Indonesia. Pembagian demikian ini menggunakan pendekatan “sumber daya”.

Adapun lingkungan hidup sebagai suatu kesautan ruang dengan segala komponennya merupakan karunia Tuhan Yang Maha Esa kepada rakyat dan bangsa Indonesia. Selain dari hal itu lingkungan hidup juga merupakan ruang dimana aktivitas berlangsung yang sekaligus merupakan sumber daya alam yang harus dikelola dengan baik.

Adapun kualitas yang lebih baik ini tentukan ditentukan dalam suatu komponen sumber daya alam ditandai oleh:

a)   Pelestarian fungsi sumber daya alam;

b) Peningkatan kemampuan sumber daya alam untuk menunjang pembangunan yang berkesinambungan.

Untuk mencapai suatu cara pandang dari kedua hal tersebut, aktivitas manusia (sebagai subjek pembangunan) perlu diatur oleh ketentuan hukum. Ketentuan hukum yang mengatur perilaku manusia terhadap sumber daya alam tersebut, sebenarnya sudah ada sejak jaman kolonial (dalam aturan yang tertulis maupun hukum adat). Seperti yang telah dinyatakan oleh Sarwono Kusumaatmadja sebagai wakil pemerintah dalam Rapat Paripurna Terbuka DPR tanggal 27 Agustus 1997, Rencana Undang-Undang Pengelolaan Lingkungan Hidup yang dihasilkan DPR telah mengalami perubahan dan penyempurnaan yang cukup sebstansial dibandingkan RUU yang duajukan oleh Pemerintah.

Dibandingkan dengan Undang-Undang Nomor 4 Tahun 1982 tentang Ketentuan-ketentuan Pokok Pengelolaan Lingkungan Hidup telah mengalami perubahan dengan dikeluarkannya Undang-Undang Nomor 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup yang didalamnya mengatur tentang penambahan hal-hal baru yang sebelumnya belum diatur dalam Undang-Undang Nomor 4 Tahun 1982.

Sejak Undang-Undang Nomor 23 Tahun 1997 diundangkan pada September sampai dengan saat ini, penegakan hukum merupakan titik kelemahan kita dalam melakukan upaya pengelolaan lingkungan hidup. Adapun permasalahan terhadap Undang-Undang Nomor 23 Tahun 1997 sampai saat ini adalah ketidak berdayaan penegakan hukum lingkungan di Indonesia sebagian besar disebabkan oleh faktor penyebab yang bersifat struktural dibandingkan dengan persoalan yang bersifat teknis, semisal pembuktian dan kurang terampilnya penegak hukum.

 D. Konsep Pengawasan Dan Pengelolaan Lingkungan Hidup

Sejak pertemuan di Rio de Janiero (Brasil), masalah kelestarian lingkungan hidup semakin penting dan bersifat global. Masalah pengawasan dan pengelolaan lingkungan hidup menjadi salah satu faktor yang sangat menentukan dalam keberhasilan kelestarian lingkungan hidup. Memahami ekosistem sangat penting dalam upaya pengelolaan lingkungan hidup karena pertimbangan sosial sangat erat kaitannya denan proses politik dan pengambilan keputusan dalam pengembangan pengetahuan lingkungan hidup. Perubahan lingkungan hidup juga dapat mempengaruhi kehidupan sosial budaya masyarakat desa, baik perubahan terhadap pola hidup, kepercayaan, emosi maupun pengetahuan masyarakat. Lebih lanjut lagi berdasarkan fakta yang didapat dari kehidupan masyarakat ternyata dominasi materialisme yaitu pandangan terhadap kehidupan yang lebih baik ternyata mampu mengubah peradaban manusia yang pada akhirnyamengarah kepada terciptanya krisis lingkungan hidup.

Komposisi berbagai etnik dan keunikan sejarah politik, ekonomi dan sosial budaya di Indonesia telah menyebabkan pola pengawasan dan pengelolaan lingkungan hidup mempunyai arti khusus. Latar belakang sejarah ini kemungkinan menyulitkan usaha memajukan pembangunan nasional sektor industri. Perluasan penggunaan Undang-Undang Lingkungan Hidup yang kaku akan menjadikan usaha membangun teknologi baru semakin sulit dan memakan belanja yang mahal. Dengan demikian, penggunaan strategi pengawasan dan pengelolaan lingkungan hidup diharapkan akan dapat meneruskan kemajuan ekonomi yang seimbang dengan perkembangan lingkungan hidup. Pada hakikatnya, liberalisasi ekonomi merupakan satu proses yang tidak dapat dielakkan. Disamping itu, perlu diingat bahwa proses pembangunan ekonomi melalui industrialisasi akan bersaing dengan perubahan lingkungan hidup.  Oleh karena itu, kemerosotan lingkungan hidup disebabkan dominasi aktivitas yang tidak seimbang dengan kehendak politik, ekonomi dan sosial budaya. Walau bagaimanapun, kebebasan membuka kawasan baru bukan saja akan membawa dampak negatif terhadap lingkungan hidup tetapi juga akan mengetepikan nilai-nilai akhlak yang ujud dalam masyarakat.

Pengawasan dan pengelolaan lingkungan hidup ini tentunya tidak lepas dari campur tangan dari beberapa dimensi yaitu:

1. Pengawasan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup dalam Dimensi Politik; Politik merupakan dimensi yang mendapat perhatian utama dalam bidang undang-undang, falsafah, teologi, dan sosial, terutama konsep tentang keadilan. Konsep keadilan menginginkan supaya setiap individu menerima apa yang wajar bagi dirinya. Perlu diingat bahwa keterlibatan individu dalam berbagai kedudukan dalam dimensi politik, merupakan syarat penting untuk dapat mencapai suatu tujuan.

Kesulitan yang timbul dalam mencapai tujuan politik pengawasan dan pengelolaan lingkungan hidup ialah penggunaan teknologi untuk pembangunan. Misalnya teknologi yang menggunakan bahan kimia akan mengurangi kualitas unsur alam dan sekaligus mengeluarkan limbah yang mencemari lingkungan hidup. Memang secara politik negara atau pemerintah dapat mengenakan syarat yang tidak adil terhadap pembangunan industri dengan menggunakan alasan untuk melindungi lingkungan hidup dan ketentraman umum. Oleh karena itu, untuk pengawasan dan pengelolaan lingkungan hidup secara periodik sangat memerlukan kekuasan formal. Dengan demikian kekuasaan dapat dianggap sebagai penjaga pintu keadilan dan kebebasan. Keadilan inilah yang membedakan baik setiap negara itu demokratik, otoriter maupun feodal. Oleh karena itu, pembangunan berkelanjutan harus berorientasi pada perhatian dan kemampuan politik teknologi.

Dalam konteks pengawasan dan pengelolaan lingkungan hidup di Indonesia tidak memikirkan persoalan pencemaran lingkungan hidup. Ini disebabkan bahan pembangunan meliputi seluruh wilayah terutama sektor ekonomi. Secara teknikal, tidak dapat dikatakan bahwa kemampuan politik dalam sistem ekonomi tidak boleh menyederhanakan sistem politik sebagai faktor ekonomi. Karena itu sistem politik juga melaksanakan fungsi yang lain misalnya memberikan perlindungan kepada pihak yang tidak tergantung pada ekonomi, apalagi jika dikaitkan dengan hubungan internasional. Indonesia  hingga kini masih dikritik dengan adanya praktik penebangan hutan, dan tindakan lain yang bertentangan dengan pengawasan dan pengelolaan lingkungan hidup. Oleh sebab itu, peranan politik dalam sejarah dan pembentukan satu peraturan senantiasa tercatat sebagai keperluan dan pengukur bagi menentukan terlaksananya sistem undang-undang untuk kesejahteraan.

2. Pengawasan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup dalam Dimensi Ekonomi; Disadari atau tidak bahwa pengawasan dan pengelolaan lingkungan hidup ditinjau dari segi ekonomi. Hal ini dapat dilihat dari upaya negara negara didunia telah mengalami proses industrialisasi yang sangat pesat, tidak terkecuali di Indonesia. Proses ini akan terus meluas dalam berbagai bentuk perusahaan, yang bertujuan membasmi kemiskinan untuk meningkatkan taraf pendapatan yang seimbang. Konsep ini sangat penting untuk mencapai tujuan keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. Dengan tujuan tersebut, keutamaan pembangunan nasional lebih berpijak kepada usaha mempercepat proses nasional lebih berpijak kepada usaha mempercepat proses industrialisasi dan pencapaian tingkat pertumbuhan ekonomi yang tinggi. Tingkat pembangunan ekonomi yang pesat ini membawa implikasi terhadap kemampuan lingkungan hidup menampung lingkungan hidup menampung berbagai jenis limbah dan sampah industri. Oleh karena itu,persoalan tentang lingkungan hidup menjadi perhatian utama masyarakat dan pemerintah. Hal ini didorong oleh dampak negatif pembangunan ekonomi, kepesatan urbanisasi, dan proses modernisasi yang tidak dapat dihindari. Dilihat dari dimensi ekonomi, maka usaha untuk pembukaan kawasan baru sumber alam milik bersama secara berlebihan terjadi karena tidak hadirnya mekanisme pasar yang berorientasikan lingkungan hidup. Kerusakan yang timbul akibat aktivitas ekonomi ini akan membawa dampak keluar, misalnya banjir kilat, asap, tanah longsor dan lain sebagainya. Oleh karena itu usaha utama dalam pengawasan dan pengelolaan lingkungan hidup ialah menjalankan konsep seimbang di antara pembangunan ekonomi dengan daya dukung sumber alam bagi terwujudnya pembangunan yang berkelanjutan.  Dalam suatu dimensi ekonomi, faktor kesejahteraan dan kemakmuan merupakan faktor penting dalam mewujudkan sistem Undang-Undang Lingkungan Hidup yang kokoh dan berwibawa. Untuk mengetahui sejauh mana dimensi ekonomi turut berperan dalam mendukung pengawasan dan pengelolaan lingkungan hidup, perlu dilakukan koordinasi di antara dimensi politik dengan ekonomi.

3. Pengawasan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup dalam Dimensi Sosial Budaya.

Sosial budaya ialah suatu konsep kehidupan sekelompok orang maupun beberapa kelompok yang membuat keputusan hidup bersama melalui usaha untuk memanfaatkan lingkungan hidup dalam rangka keperluan hidup bersama-sama. Secara dialektik dari masyarakat supaya dapat berhadapan dengan setiap tahapan perkembangan dan memberikan ruang gerak yang luas untuk mengkaji semula tahap perkembangan tersebut. Berbagai sektor pembangunan di Indonesia yang sangat rumit untuk mewujudkan masyarakat adil, makmur dan sejahtera menyebabkan pihak pemerintah perlu merancang satu stara kebudayaan yang lebih komprehensif. Strategi ini meliputi seluruh pola kehidupan masyarakat yang berhubungan langsung dengan faktor, anthropos, oikhos, tekne dan ethos.

Meskipun demikian perlu diingat bahwa seluruh alat pendukung kependudukan berfungsi sebagai instrumen. Ini akan berarti jika digunakan untuk kepentingan manusia sedangkan pengertian manusia akan terwujud, apabila ia berhasil mentransformasikan instrumen tersebut ke dalam dirinya melalui pemahaman yang benar. Dengan demikian, berlaku suatu perubahan dalam kehidupan menusia untuk mewujudkan fenomena interaksi yang hormani di antara lingkungan hidup dengan manusia.

Ditinjau dari dimensi sosial budaya tersebut, masyarakat Indonesia merupakan bangsa yang mencintai lingkungan hidupnya, sehingga tidak terwujud keinginan untuk merusak lingkungan hidup. Oleh karena itu, sosial budaya merupakan wadah estetik yang bai untuk pengawasan dan pengelolaan lingkungan hidup dalam ber etika menurut keputusan masyawarah untuk mufakat. Teori pendekatan dalam pengelolaan dan pengawasan lingkungan hidup ternyata harus didukung oleh pembuat undang-undang yang bijaksana, teratur dan berwibawa, serta berperilaku sebagai “abdi negara” dan “abdi masyarakat”. Oleh karena itu, dalam mekanisme pelaksanaan pengelolaan dan pengawasan lingkungan hidup, proses pemberlakuan harus dijadikan sebagai rangkaian akhir dari putaran pengaturan, perencanaan dan penerapan suatu sistem hukum. Dengan demikian kesulitan dalam menerapkan pengawasan dan pengelolaan lingkungan hidup ialah tingkat kesadaran masyarakat terhadap undang-undang masih rendah, peraturan belum lengkap, tingkat kemampuan pelaksanaan undang-undang yang rendah, serta kecilnya biaya perbelanjaan.

Faktor-faktor ini harus diperhatikan agar tidak terjadi pelanggaran terhadap undang-undang lingkungan hidup. Selain itu untuk efektivas pengawasan dan pengelolaan lingkungan hidup maka undang-undang harus ditetapkan secara adil. Bagi yang melanggar undang-undang harus membayar ganti rugi, mebayar pemulihan dan lain sebagainya.

 

About these ads
 

2 Responses to “KEBIJAKAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP DENGAN PENGELOLAAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN DAN BERWAWASAN LINGKUNGAN”

  1. Salam Prof, Sungguh menarik sekali jika kita membahas pembangunan berkelanjutan, Pembangunan yang berorientasi pada peningkatan kesejahteraan ekonomi, sedangkan berkelanjutan berorientasi pada keadilan yang merata pada tingkat sosial dan lingkungan secara kontinyu antar generasi. Dua kelompok yang saling bertentangan, tetapi diusahakan untuk berjalan dalam satu jalur yang sama. Saya ambil contoh saja topik yang hangat saat ini mengenai penambangan pasir di sepanjang pantai. Ini merupakan salah satu gerakan pembangunan, dimana terjadi alih fungsi pasir pantai untuk sesuatu yang lebih konkrit di dalam pembangunan. Akan tetapi perlu disadari juga bahwa hal ini artinya juga me-eliminasi secara tidak langsung atas hilangnya wilayah daratan di Indonesia, perlu kita sadari bahwa Wilayah daratan di Indonesia ini, terutama di wilayah Jawa sudah tidak seimbang dengan tingkat kepadatan penduduknya. Jika penambangan pasir pantai ini terus dilakukan bukan hal yang tidak mungkin daratan di Indonesia akan terasa semakin padat. Kita bisa menghitung proyeksi penduduk Indonesia untuk beberapa tahun mendatang kemudian menghitung proyeksi luasan wilayah daratan di Indonesia hingga beberapa tahun mendatang yang masih dapat digunakan sebagai pemukiman dan penghidupan masyarakat Indonesia. Jika hal ini diperparah dengan kegiatan penambangan pasir di sekitar daerah pesisir, maka bisa kita simpulkan sendiri apa yang akan terjadi selanjutnya. Apalah artinya bertumpuk tumpuk regulasi yang mengatur mengenai lingkungan, sedangkan kebijakan kebijakan otonomi daerah tidak mendukung regulasi tersebut. Orientasi pemerintah daerah hanyalah sejumlah investasi yang menghasilkan dalam nilai rupiah untuk keberlangsungan selama masa pemerintahan mereka bukan mengenai investasi lingkungan berdasar keberlangsungan untuk masa pemerintahan selanjutnya. Artinya disini tidak terdapatnya sebuah kesinambungan program pemerintah daerah saat ini kepada program pemerintahan di masa selanjutnya. Artinya bahwa program jangka panjang daerah kurang begitu diperhatikan, terutama di dalam hal sosial dan lingkungan. Alangkah baiknya jika pemerintahan secara bersama sama sepakat dalam program pelaksanaan pembangunan berkelanjutan ini secara tepat, bukan selalu berdasar keuntungan finansial yang besar sesaat untuk menyelesaikan pelbagai permasalahan ekonomi dalam negeri.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 59 other followers