JURNAL LINGKUNGAN HIDUP

BUMI LESTARI LANGIT BEBAS POLUSI

KESIAPAN TEKNOLOGI MENDUKUNG PERTANIAN ORGANIK TANAMAN OBAT: KASUS JAHE (Zingiber officinale Rosc.) May 22, 2009

Filed under: Sumberdaya — Urip Santoso @ 11:50 pm
Tags: , ,

 

Oleh: Ir. YUSMAINI (NPM: E2AO08110)

ABSTRAK

Pertanian organik semakin mendapat perhatian masyarakat baik di negara maju maupun negara berkembang, khususnya mereka yang sangat memperhatikan kualitas kesehatan, baik kesehatan manusia maupun lingkungan. Hal tersebut mengindikasikan adanya potensi pasar yang perlu dimanfaatkan secara optimal. Pertanian organik di  Indonesia sampai saat ini belum secara maksimal direalisasikan, namun beberapa tanaman hortikultura seperti sayuran organik sudah mulai diproduksi dan dipasarkan di dalam negeri, meskipun masih dalam jumlah yang sangat terbatas. Selain pasar domestic,  pangsa pasar dunia akan produk organik setiap tahun terus meningkat, tidak saja untuk pangan tetapi juga produk kesehatan yang berbasis herbal. Jahe merapakaan salah satu tanaman obat dengan pangsa pasar yang cukup menjanjikan, terutama untuk tujuan ekspor sebagai bahan baku makanan dan minuman. Selain itu, sebagai salah satu bahan baku industri obat herbal, suplemen makanan dan minuman kesehatan, jahe dihasilkan melalui sistern pertanian organik, akan memberikan nilai tambah yang cukup signifikan. Oleh karena itu, kesiapan teknologi untuk mendukung produksi jahe ‑‑n‑ik perlu dikaji. Untuk menyiapkan teknologi budidaya pertanian organik jahe harus diperhatikan unsur‑unsur sebagai berikut : (a) sumber daya lahan, (b) benih, (c) pemupukan, (d) pengendalian organisme pengganggu tumbuhan (OPT) secara terpadu, e) zona pembatas dan (f) pola tanam. Sedangkan unsur‑unsur yang perlu difokuskan pemecahannya yaitu : a) ketersediaan benih jahe organik yang bermutu, b) teknologi pengendalian OPT dan c) mencari pola tanam jahe dengan tanaman lain yang bersifat sinergis.

ABSTRACT

Interest on organic farming have been raised either within developing countries, especially to whom it might has a concern on human being and environment healths. Those circumstances indicate that there are potential market to be explioted. Organic farming Indonesia had not been appropriately implemented. However, some horticultural products such as organic vegetable have been produced and marketed locally, though in a limited numbers and volume. Expect for domestic market, increase on demand for organic product in global market are arisen within years. Those included the organic products foor food and neutraceutical. Ginger is one of medicinal crops with a good market demand, especially to be exported as a raw material for food and  drink supplement industries. Instead for herbal medicine, food and drinksupplement industries, the needs on organics product of ginger would be significantly ariisen its economic value. Therefore, available technology supporting organics farming on ginger should be identify. Important factors to be concerned in organic farming on ginger are: a) land use, b) seeds,  c) fertilizers, (d) itegrated control on pest and disease management, (e) buffer zone and (t) cropping system. Whereas the problems to be solved  are : a) the availability of organic ginger seeds with high quality, b) technology on pest and disease control management  c) synergism cropping system ­within ginger and others crops.

PENDAHULUAN

Pertanian organik semakin mendapat perhatian dad sebagian masyarakat baik di negara maju maupun negara berkembang, khususnya mereka yang sangat memperhatikan kualitas kesehatan, baik kesehatan manusia maupun lingkungan. Produk pertanian organik diyakini dapat menjamin kesehatan manusia dan lingkungan karena dihasilkan melalui proses; produksi yang berwawasan lingkungan.

          Di beberapa negara maju, pertanian organik telah menunjukkan porsi yang cukup an dalam sistem produksi pangan. Misalnya di Austria, 10% dari pangan berasal dari mtwian organik, di Swiss pangan organik mencapai 7,8%, dan di beberapa negara lainnya seperti Amerika Serikat, Perancis, Jepang dan Singapura, kemajuan dalam pertanian organik mencapai lebih dari 20% setiap tahunnya (FAO,1999). Di Indonesia, sampai saat ini belum ada catatan yang jelas tentang produksi pertanian organik. Namun beberapa tanaman hortikultura seperti sayuran sudah mulai diproduksi dan dipasarkan di dalam negeri, meskipun masih dalam jumlah yang sangat terbatas, dengan lokasi pengembangan terbatas. Selain pasar domestik, pangsa pasar dunia akan produk organik setiap tahun terus meningkat, tidak saja untuk pangan tetapi juga produk kesehatan yang berbasis herbal.

Jahe merupakan salah satu tanaman obat dengan pangsa pasar cukup menjanjikan, lerutama untuk tujuan ekspor sebagai bahan baku makanan dan minuman. Eksportir jahe organik adalah Amerika Serikat dan Jepang, yang merupakan konsumen jahe terbesar di dunia (68%) serta negara‑negara Uni Eropa (FAO, 2007). Selain itu, sebagai salah satu bahan baku industri obat herbal, suplemen makanan dan minuman kesehatan, jahe yang dihasilkan melalui sistern pertanian organik, akan memberikan nilai tambah yang cukup signifikan. Hal ini disebabkan harga jahe organik empat kali sampai lima kali harga konvensional (Organic‑Market, Info, 2007). Oleh karena itu, kesiapan teknologi untuk mendukung produksi jahe organik pedu dikaji.

Tulisan ini merupakan telaah pustaka, untuk menunjukkan sejauh mana kesiapan teknologi budidaya pertanian organik yang dimanfaatkan oleh masyarakat, khususnya konsumen produk jahe organik.

 

DEFINISI PERTANIAN ORGANIK

 

Pertanian organik merupakan teknik pertanian yang tidak menggunakan bahan kimia (non sintetik), tetapi memakai bahan‑bahan organik (Pracaya, 2002). Secara sederhana, pertanian organik didefinisikan sebagai sistern pertanian yang mendorong kesehatan tanah dan tanaman melalui berbagai praktek seperti pendaur ulangan unsur hara dan bahan‑bahan organic, rotasi tanaman, pengolahan tanah yang tepat serta menghindarkan penggunaan pupuk dw pestisida sintetik (IASA dalam Dimyati, 2002). Sedangkan pengertian organik menurut FAO I adalah ” a holistic production management system which promotes and enhances agro­ecosistern healyh, including biodiversity, biological cycles, and soil biological activity. It ernphasises the use of management practices in preference to the use of off‑farm inputs, taking ‑ ‑o account that regional condition require locally adapted systems” (suatu sistern managemen yang holistik yang mempromosikan dan meningkatkan pendekatan sistern pertanian berwawasan kesehatan lingkungan, termasuk biodiversitas, siklus biologi dan aktivitas biologi tanah. Dalarn pengertian ini ditekankan pada preferensi penerapan input of farm dalam managemen dengan memperhatikan kondisi regional yang sesuai.

            Pertanian organik didasarkan pada prinsip‑prinsip sebagai berikut (IFOAM, 2005): Prinsip kesehatan, ekologi, keadilan dan pedindungan. Pertanian organik harus didasarkan 7~ada sistern dan siklus ekologi kehidupan. Bekerja meniru dan berusaha dan berusaha ‑efrielihara sistern dan siklus ekologi kehidupan. Pertanian organik harus melestarikan dan meningkatkan kesehatan tanah, tanaman, hewan, manusia dan bumi sebagai satu kesatuan dan tak terpisahkan. Pertanian organik harus membangun hubungan yang mampu menjamin keadilan terkait dengan lingkungan dan kesempatan hidup bersama. Pertanian organik harus memberikan kualitas hidup yang baik bagi setiap orang yang terlibat, menyumbang bagi kedaulatan pangan dan pengurangan kemiskinan. Keadilan memedukan sistern produksi, dtstribusi dan perdagangan yang terbuka, adil dan mempertimbangkan biaya sosial dan lingkungan yang sebenamya.

 

PERSYARATAN TEKNOLOGI DALAM PERTANIAN ORGANIK

            Departemen Pertanian telah menyusun standar pertanian organik di Indonesia yang tertuang  dalarn SNI 01‑6729‑2002 (BSN, 2002). SNI sistem pangan organik ini merupakan dasar bagi lembaga sertifikasi yang nantinya  juga harus diakreditasi oleh Deptan melalui PSA (Pusat Standarisasi dan Akreditasi). SNI sistern pangan organik diadopsi dengan mengadopsi seluruh materi dalam dokumen standar CAC/GL 32 ‑ 1999, Guidelines for the production, processing, labeling and marketing of organikally produced food dan dimodifikasi sesuai dengan

kondisi Indonesia. Bila dilihat kondisi petani di Indonesia, hampir tidak mungkin mereka mendapatkan label  sertifikasi dad suatu lembaga sertifikasi asing maupun dalam negeri. Luasan lahan yang dimiliki serta biaya sertifikasi yang tidak terjangkau, menyebabkan mereka tidak mampu mensertifikasi lahannya. Satu‑satunya jalan adalah membentuk suatu kelompok petani organic  dalam suatu kawasan yang luas yang memenuhi syarat sertifikasi, dengan demikian mereka  dapat membiayai sertifikasi usaha tani mereka secara gotong royong. Namun ini pun masih sangat tergantung pada kontinuitas produksi mereka (Husnain et al., 2005).

Ada beberapa unsur yang harus diperhatikan dalarn pertanian organik, yaitu (a) sumber daya lahan, (b) benih, (c) pemupukan, (d) pengendalian OPT secara terpadu, (e) pola tanam.

 

Tabel 1. Sumber bahan organik yang umum dimanfaatkan sebagai pupuk organik

 

 

No. Sumber bahan

organik

Asal bahan organik Jenis bahan organic
1 Pertanian Limbah dan residu tanaman

 

 

Limbah dan residu ternak

 

Pupuk hijau

 

Tanaman air

 

 

Penambat nitrogen

Jerami dan sekam padi, gulma, daun, batang dan tongkol jagung, sernua bagian vegetatif tanaman, batang pisang, sabut kelapa.

 

  1.           biogas.

 

Gliricidia, terano, mikoriza, turi, lamtoro,centrosoma.

 

Azola, ganggang biru, rumput laut, enceng gondok, gulma air.

 

Mikroorganisme, mikroriza, rhizobium,

 

2 Industri Limbah padat Serbuk gergaji kayu, blotong, kertas, ampas tebu, kelapa sawit, pengalengan

                                              makanan, pernotongan hewan

3 Limbah rumah tangga Sampah Sampah dapur dan sampah pernukiman

         

Sumber: Anonim (2007a)

 

A

 

Sumber Daya Lahan

Untuk pertanian organik, lahan yang digunakan harus bebas dad bahan kimia sintetis (pupuk dan pestisida). Bila lahan tersebut pernah digunakan untuk pertanian non organic (kovensional), harus dikonversi ke lahan organik secara bertahap selama 1‑2 tahun ‑3naman musiman dan 3 tahun untuk tanaman keras. Lokasi untuk pertanian organik harus dipilih yang strategis, yaitu mudah dijangkau, keamanan terjamin, tersedia sumber air.

Menurut Abdurahman et al. (2002), lahan yang dapat langsung digunakan untuk pertanian organik adalah lahan‑lahan yang tidak tercemar oleh bahan‑bahan agrokimia sampai melewati ambang batas, yaitu :

          – Lahanusaha tani tanaman tahunan (tanaman industri dan buah‑buahan), skala kecil yang dikelola oleh petani dengan tidak atau sedikit menggunakan pupuk dan pestisida.

          – Lahan usaha tani tanaman semusim atau tanaman pangan yang dikelola secara tidak intensif.

          – Lahan yang pada saat ini bera atau belum diusahakan secara intensif dan mempunyai potensi untuk

             pengembangan pertanian organik (lahan alang0alang, tegalan, pekarangan).

 

Benih

            Benih untuk budidaya organik adalah benih terpilih hasil dad produk pertanian organik tidak boleh berasal l dari produk rekayasa genetik (Genetically Modified Organism/GMO). Apabila tidak tersedia benih dad pertanaman organik, benih konvensional dapat digunakan dengan batasan tertentu, misalnya sebalum ditanam benih tidak diperlakukan dengan senyawa kirniia. Tersedia variatas unggul tahan OPT tertentu, yang dihasilkan melalui pemuliaan konvensional akan mendukung pertanian organik secara signifikan. Artinya, dengan menggunakan varietas tahan, akan mengurangi resiko serangan OPT sehingga penggunaan pestisida kimia dapat dihindari.

 

Pemupukan

            Salah satu dad prinsip pertanian berwawasan lingkungan adalah mengoptimalkan penggunaan sumberdaya lahan termasuk biodiversitas, siklus biologi dan aktifitas biologi tanah, melalui penggunaan pupuk alami hasil dekomposisi mikroba. Sumber‑sumber bahan organic yang tersedia di lokasi perlu dioptimalkan penggunaannya. Beberapa jenis sumber bahan organic yang dimaksud  disajikan pada Tabel 1, sedangkan kadar hara dari bahan organik disajikan

 

 

 

 

 

Tabel 2. Kadar hara bahan organik

 

  Kadar hara (%)
Bahan organik

N

P206

K20

Residu tanaman(jerami padi)

0,5-0,8

0,15-0,26

1,2-1,7

Pupuk kandang

0,8-1,2

0,44-0,88

0,4-0,8

Kompos

0,5-2,0

0,44-0,88

0,4-1,5

Kotoran pada saluran air

1,6

1,76

0,2

Pupuk kandang babi

0,7-1,0

0,44-0,66

0,6-0,9

Pupuk kandang domba dan kambing

2,0-3,0

0,88

2,1

Pupuk kandang unggas

1,5-3,0

1,15-2,25

1,0-1,4

Bungkil

2,5-8,0

0,66-2,86

1,2-2,3

Pupuk tumbuhan:      
— Sesbania

1,7-2,8

0,1-0,2

1,4-1,9

:7Azola

2,0-5,3

0,16-1,59

0,4-0,6

Bawolye dan Syarn (2006)

 

Pengendalian OPT secaraTeipadu

 

Dampak negatif penggunaan pestisida di dalam sistern pertanian konvensional, ‑adap kngkungan telah banyak diketahui. Oleh karena itu dalarn konsep pertanian organik, ‑’iian OPT dilakukan secara terpadu di antaranya dengan penanaman varietas tahan, anfaatan musuh alami dan agens hayati, serta perbaikan pola tanam.

 

Pola Tanam

 

Setiap sistern pertanaman mempunyai kelebihan tersendid, namun apapun sistern tamm yang akan diadopsi harus bersifat sinergis baik terhadap tanaman utarna maupun tanaman lainnya. Secara urnum penerapan pola tanam diharapkan akan meningkatkan produksi :anaman utarna, menambah kesuburan tanah, mengurangi resiko kegagalan akibat OPT dan meningkatkan hasil usaha tani (Anonim., 2007a),

 

TEKNOLOGI BUDIDAYA JAHE ORGANIK

 

Gema pertanian organik lebih mencuat setelah disadari bahwa penggunaan input‑input dalarn budidaya tanaman, khususnya pestisida dan pupuk sintetik ternyata sangat berlebihan sehingga menimbulkan dampak yang merugikan pada tanah, lingkungan dan produksi tanaman. Penggunaan pestisida dan pupuk sintetik yang berlebihan meningkatkan resiko terhadap kanker, mikroorganisme tanah dan cacing tanah sehingga menurunkan kesuburan tanah. Jurnlah pestisida dan pupuk sintetik yang terdaftar di dunia selarna periode 1945‑1975 meningkat berlipat ganda. Pada tahun 1995 tercatat sebanyak 5,2 juta ton pestisida yang digunakan, dua pertiganya digunakan di negara maju seperti Arnerika Serikat dan Eropa, sedangkan di India tercatat sebanyak 80 ribu ton pestisida (FAO, 1999). Penggunaan pupuk sintetik juga sudah digunakan secara meluas untuk meningkatkan produktivitas tanaman guna memenuhi kebutuhan konsumen.

Pada budidaya jahe, pernupukan mernegang peranan penfing untuk meningkatkan hasil, dernikian juga penggunaan pestisida dalarn pengendalian OPT. Untuk mewujudkan keberhasilan dalarn budidaya jahe organik, beberapa faktor penting perlu diperhatikan.

 

Zone Penyangge

Untuk mernisahkan antara pertanian jahe organik dengan yang bukan organik, perlu dibuat suatu zona penyangga atau pernbatas disekeliling pertanaman. Lebar zona pembatas sekitar 25‑50 kaki setara dengan 7,62‑15,24 m (Anonim., 2007b), tergantung dari kondisi lahan setempat. Zona penyangga tetap dapat ditanamai baik dengan tanaman jahe maupun tanaman lainnya. Bila ditanarni dengan dengan tanaman jahe, maka rimpang yang dihasilkan tidak dimasukkan sebagai produk jahe organik. Dernikian pula hasil panen dad tanaman lainnya pada zona penyangga juga harus dikategorikan sebagai produk non organik. IdeaInya tanaman yang ditanarn pada zona pernbatas memiliki karakter tinggi tanaman pada zona pernbatas memiliki karakter tinggi tanaman 2 kali lipat dari tinggi tanaman jahe organik. Untuk itu maka tanaman jagung merupakan salah satu contoll tanaman yang dapat ditanarn pada zona penyangga pada tanaman jahe organik.

 

Lahan

 

Anjuran penanaman jahe secara urnum dilakukan pada lahan yang belum pernah ditanami dengan tanaman‑tanaman Zingiberaceae. Hal ini terutarna untuk menghinclad penumpukan populasi OPT tular benih clan tular tanah, terutarna Ralstonis solanacearurn di lahan pertanaman. Persyaratan urnum dalam pertanian organik yang perlu diperhatikan adalah lahan yang digunakan perlu dikonversi terlebih dahulu sekurang‑kurangnya selama 2 tahun (Anonim., 2007b). Budidaya pada lahan yang sedang dikonversi untuk pertanian organik, maka sernua peralatan budidaya yang sebelumnya digunakan pada lahan tradisional harus dibersihkan sebelum dipakai pada lahan yang sedang dikonversi. Atau, untuk amannya maka harus ada peralatan khusus yang disediakan untuk dipakai hanya pada lahan yang sedang dikonversikan untuk lahan pertanian organik.

Dalam persiapan lahan, penggunaan mulsa plastik dapat menjadi alternatif baik untuk mengurangi perturnbuhan gulma maupun sebagai fasilitas solarisasi untuk mereduksi mikroba patogen tular tanah, terutarna pada lapisan olah. Sisa‑sisa mulsa plastik harus dibersihkan supaya tidak menjadi kontarninan pada produk organik yang akan dihasilkan.

 

Benih

ldealnya benih jahe yang digunakan untuk pertanian organik berasal dad lahan yang menerapkan kaidah‑kaidah pertanian organik juga. Kondisi ideal ini kemungkinan sangat sulit diperoleh pada saat ini karena hampir sernua sistern pertanaman jahe masih menggunakan input pupuk sintetik sperti N, P clan K. Dernikian pula cara‑cara pengendalian OPT masih mengandalkan bahan‑bahan bukan organik. Dengan dernikian maka benih drnpang jahe hasil produksi jahe tradisional dapat cligunakan. Namun, perlakuan benih untuk pengendalian OPT tular benih tidak boleh menggunakan pestisida sintetik. Sumber benih jahe hasil dari proses kultur jaringan, kultur pollen clan rekayasa genetik atau tanaman transgenik (GMO) ticlak boleh cligunakan.

Salah satu upaya dapat dilakukan dalarn pertanian organik jahe adalah menyediakan bibit unggul tahan OPT, sehingga clapat menghinclad penggunaan pestisida. Balai Penelitian Tanaman Obat dan Aromatik telah melepas varietas unggul jahe putih besar (Cimanggu 1), Jahe putih kecil (Halina 1, Halina 2, Halina 3 clan Halina 4) serta jahe merah (Jahira 1 dan Jahira 2). Namun, ketujuh vadetas unggul tersebut rentan terhadap OPT, terutarna penyakit layu yang disebabkan oleh bakteri Ralstonia solanacearum. Sehingga pengadaan benih untuk pertanian organik perlu dilakukan dengan pendekatan lain.

Hasil penelitian Hasanah et al., (2004) tentang perbenihan tanaman jahe di beberapa petani di Sukabumi clan Majalengka, menunjukkan bahwa disamping serangan OPT yang dapat mencapai 50%, kendala lain yang ditemukan adalah kesulitan memperoleh benih dalam jumlah yang besar, kerusakan fisik yang relatif tinggi (10‑25%), 10‑25% benih bertunas dalam penyimpanan, benih susut sebesar 15‑50%. Kondisi demikian menyebabkan minat petani untuk memproduksi jahe secara khusus untuk benih masih renclah karena ternyata usaha benih jahe beresiko tinggi sedangkan harga benih belum sesuai clan sangat fluktuatif.

Teknologi produksi benih jahe dalam budidaya jahe tradisional atau non organik seperti clikemukakan oleh Sudiarto et al. (1977), masih clapat diacu untuk penyediaan benih jahe pada pertanian jahe organik dengan melakukan modifikasi sesuai dengan persyaratan produksi pertanian organik. Rekomenclasi untuk pemenuhan kebutuhan benih rimpang jahe untuk pertanian organik adalah dengan cara mengambil dari pertanaman jahe sehat berumur 9‑10 bulan, kondisi fisik rimpang mengkilat, bersih, ticlak cacat clan bebas OPT. Setiap unit benih rimpang bobotnya 45‑60 g clan memiliki masa tunas yang suclah mentis, kadar air 81‑86% clan kadar karbohidrat 4649% (Januwati et al., 1991).

 

Pemupukan

Kebutuhan pupuk termasuk pupuk Organik pada tanaman jahe cukup tinggi, karena jahe clikenal tanaman yang banyak menguras hara, terutama N clan K. Teknologi rekomenclasi untuk budidaya organik jahe seperti pada Tabel 3.

Sumber bahan organik lain yang potensial digunakan sebagai pupuk dalarn budidaya jahe organik adalah : campuran kompos dedak kopi clan pupuk kandang (4:1) (Sudiarto clan Gusmaini, 2004); kompos Crotalaria usaramoensis, C. anagyroides, Tephrosia candida clan T. vogli (Yo dalam Sudiarto clan Gusmaini, 2004); humus (Gusmaini clan Trisilawati, 1998) dan kotoran cacing tanah atau kasting (Rosita et al., 2006). Humus merupakan hasil proses clekomposisi sisa‑sisa tanaman oleh berbagai jenis mikroorganisme tanah. Salah satu unsur yang diyakini terclapat dalam humus yang bersifat dapat meningkatkan produksi rimpang jahe adalah asam fulvat clan asam humat (Djazuli et al., 2001; Darwati et al., 1998). Seclangkan kasting adalah hasil ekskresi cacing tanah yang banyak mengandung substansi humus.

 

 

Tabel 3. Teknologi pernupukan anjuran untuk budidaya jahe organic

 

Varietas Jahe Rekomendasi teknologi Sumber
Jahe putih besar Kompos 60-80 ton/ha (1,5-2 kg/tanaman), pada Anonim, 2007c
  awal tanam. Pupuk sisipan urnur 2-3 bulan, 4-6  
  bulan, 8-10 bulan, masing-masing 2-3  
  kg/tanaman.  
Jahe putih kecil    
  Kompos 60-80 ton/ha (1,5-2 kg/tanaman), pada

Anonim., 2007c

  awal tanam. Pupuk sisipan urnur 2-3 bulan, 4-6  
  bulan, 8-10 bulan, masing-masing 2-3  
  kg/tanaman  
Jahe merah Bokasi 10 ton/ha + pupuk bio 140 kg/ha + zeolit

Anonim., 2006

  400 kg/ha + fosfat alarn 200 kg/ha  

 

 

Pengendatian OPT

 

Pada tanaman jahe, ada beberapa jenis; OPT yang dapat mengakibatkan kerugian sampai fatal (gagal panen). Di antara OPT dapat tedadi interaksi sehingga kerusakan yang ditimbulkan menjadi lebih besar. Jenis‑jenis OPT tersebut antara lain adalah Ralstonia solanacearum yang menyebabkan penyakit layu bakteri, Meloidogyne sp. (buncak akar), lalat rimpang (Mirnegralla coeruleifrons, Eurnerus figurans), kutu perisai (Aspediella hartii), dan bercak daun (Phyllosticta sp.).

 

Tabel 4. OPT utarna pada tanaman jahe dan teknik pengendalian anjuran

 

 

OPT Jenis Kerusakan Teknik Pengendalian  
Layu bakteri Tanaman mati dan rimpang busuk 1 . Bibit diambil dad tanaman induk sehat  
(Ralstonia      
solanacearum   2. Antagonis (Pseudomonas  
    florecens, P. cepacia dan Bacillus  
    sp.) dikombinasikan dengan  
    kompos (misal BIOTRIBA).  
    3. Pestisida nabati (tepung gambir  
    dan temulawak)  
Buncak akar Akar luka sehingga penyerapan 1 . Bibit diambil dad tanaman induk  
(Meloidogyne sp.), hara terganggu dan patogen tanah sehat.  
luka akar mudah masuk 2. Pasteuria penetrans (2-5  
(Radopholus similis)   kapsulttan/6 bulan  
    3. Tepung biji mimba (25-50g/tan/3  
    bulan)  
    4. Mulsa (10-20 ton/ha)  
Bercak daun

 (Phyllosticta sp.)

optimal, tanaman kerdil 2. Minyakcengkeh(10%)
Busuk kering rimpang Tanaman mati dan akar busuk 1 . Bibit diambil dad tanaman induk
(Sclerotium sp.,   sehat
Rhizoctonia sp.,    
Fusarium sp.)    
     
Lalat rimpang Rimpang keriput dan busuk 1 . Pedakuan benih dengan air panas
(Mimegralla   500 selama 10 menit. 400 C selama
coeruleifrons,   20 menit; atau dengan insektisida
Eumerus figurans)   botani seperti ekstrak mimba 2,5%)
    dan ekstrak bungkil jarak (2,5%)
Kutu perisai Cairan tanamn dan rimpang terisap Pedakuan benih dengan air panas 500C
(Aspidiella hartii) dan kering selama 10 menit atau dengan
    insekfisida botani (seperti ekstrak
    mimba 2,5% dan ekstrak bungkil jarak
    2,5%).

Sumber: Supriadi (2006)

 

Hampir semua OPT tersebut dapat ditularkan melalui benih. Dengan demikian maka penggunaan benih yang bebas OPT merupakan suatu keharusan, baik pada pertanaman jahe tradisional maupun jahe organic. Beberapa alternatif teknologi pengendalian OPT sudah dihasilkan walaupun pada penerapannya di lapangan masih banyak ditemukan kesulitan, baik kesulitan dalam penyediaan  bahan baku yang dipedukan maupun efektifitasnya masih kurang optimal.

 

Polatanam

 

            Berbagai sistern tanam, seperti tumpang gilir (multiple cropping), tanaman pendamping (companion planting), tanaman campuran (mixed cropping), tumpang sad (intercroping),  penanaman lorong (alley cropping) dan penggiliran tanaman (rotasi) dapat dilakukan pada budidaya jahe organik. Tanaman jahe organik dapat ditanam dengan tanaman lain, selama tanaman tersebut juga dipedakukan sebagai tanaman organik. Untuk meningkatkan peluang keberhasilan produksi jahe organik, penerapan sistern campuran tanaman sangat dianjurkan. Jenis‑jenis  tanaman yang dipolatanamkan hendaknya telah memperhatikan beberapa aspek teknik sebagai berikut : Pertama, tidak menanam dengan jenis tanaman yang memiliki resiko terserang OPT yang sama. Dengan demikian penanaman dengan tanaman sesama famili Zingiberaceae,seperti kunyit, kencur, temu lawak, bangle, temu ireng dan sebagainya yang memiliki OPT yang sama dengan jahe (Supriadi, 2006) sama sekali tidak dianjurkan. Tanaman yang sudah terbukti potensial untuk mengurangi populasi Ralstonia solanacearum adalah kelompok Brassicaceae karena dapat bersifat sebagai biofumigan dan mengandung glukosinolat (Akiew dan Trevorrow, 1977). Tanaman dad Brassicaceae setelah proses dekomposisi di dalam tanah, akan menghasilkan 2‑phenilethhyl isothiocynate yang mampu menurunkan populasi bakteri layu. Lobak (Raphanus sativus) sebagai kompos berhasil menekan perkembangan bakteri layu di dalam tanah dan menghasilkan pertanaman jahe sehat berproduksi tinggi di Hawai (Johnson dan Shaffer, 2003). Kedua, pernilihan jenis tanaman yang dapat menambat hara secara alami, seperti tanaman legum, sangat dianjurkan. Dalam praktek budidaya jahe tradisional (bukan jahe organik) beberapa petani di Surnedang, Sukabumi dan Boyolali sudah mempraktekkan pola tanam jahe dengan tanaman kacang tanah, jagung, padi, kubis, kucai ataukacang panjang ternyata hasilnya mernuaskan baik produktivitas rimpang jahenya maupun hasil tanaman lainnya. Di India, pola tanam jahe‑pisang‑legum atau jahe‑sayuran‑legum merupakan pola yang sering digunakan dan dianjurkan petani (Anonim., 2007b).

KESIMPULAN

 

Teknologi budidaya organik jahe telah siap untuk cligunakan. Unsur‑unsur yang harus diperfiatikan dalarn teknologi budidaya organik jahe adalah (a) sumber daya lahan, (b) benih, (c) pernupukan, (d) pengendalian organisme pengganggu turnbuhan (OPT) secara terpaclu, (e) zona pernbatas clan )o pola tanam. Seclangkan unsur‑unsur yang pedu difokuskan pernecahannya yaitu : (a) ketersediaan benih jahe organik yang bermutu, (b) teknologi pengendalian OPT, clan (c) mencari pola tanam jahe dengan tanaman lain yang bersifat sinergis.

 

DAFTAR PUSTAKA

 

Abdurahman, A., N. Suharta, D. Santoso, dan A.B. Siswanto. 2002. Potensi lahan untuk pertanian organik berdasarkan peta pewilayahan komoditas di Indonesia. Prosiding Seminar Nasional Pertanian Organik, Balai Penelitian Tanaman Rempah dan Obat, Bogor. Himn 91‑98.

 

Akiew, S.B. and Trevorrow P.R. 1997. Mustard green manure reduces bacterial wilt incidence. Abstract. 2nd International Bacterial wilt Symposium, 22‑27 Juni 1997, Guadeloupe, French west Indies.

 

Anonim. 2007a. Buku Pedoman Penerapan Usaha Tani Non Kimia Sintefik pada Tanaman Hortikultura. Direktorat Jenderal Hortikultura. Hhtp://www.dep­tan.go.id/ditlinhofti/buku/pedoman.non.kimia.htm.26 September 2007.

 

2007b, Ginger, Turmeric and Chillies Package of Practices. hftp://www.indian‑

 

5 Responses to “KESIAPAN TEKNOLOGI MENDUKUNG PERTANIAN ORGANIK TANAMAN OBAT: KASUS JAHE (Zingiber officinale Rosc.)”

  1. ahmad Says:

    wah informasi yang ikut mencerahkan kantong, oiya kalau mau masarin secara online produknya kemana, atau perusahaan apa nama yang menampung TEMU ITEM. ???
    Trim’s

  2. infonya bagus sekali. bagaimana dengan transgenik yang akhir – akhir ini sedang gencar dilakukan ?

    http://niatrikusuma08.student.ipb.ac.id

  3. Menurut saya pertanian organik adalah pertanian masa kini dan masa depan. Banyak orang di negara2 maju yang suka dengan Pangan yang sehat dan bergizi tinggi yaitu yang diproduksi dari bahan-bahan alami tanpa merusak lingkungan. Tulisan anda sangat inspiratif dan mencerahkan. Thanks. Mari kita majukan pertanian organik di bumi Indonesia.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s